25.4 C
Jakarta

Diperkirakan biaya tiket pesawat Anda akan terus meningkat, sebuah kelompok perdagangan penerbangan dan kepala industri memperingatkan

Published:

DUBAI, Uni Emirat Arab (AP) — Biaya penerbangan Anda berikutnya kemungkinan besar akan naik.

Demikian pernyataan dari Asosiasi Transportasi Udara Internasional, yang mengadakan pertemuan tahunannya pada hari Senin di Dubai, rumah bagi maskapai penerbangan jarak jauh Emirates.

Ketika maskapai penerbangan mulai pulih dari pandemi virus corona di seluruh dunia, para pemimpin industri mengatakan kepada wartawan bahwa ada beberapa biaya yang kemungkinan akan mendorong harga tiket tersebut semakin tinggi.

Salah satu penyebabnya adalah inflasi di seluruh dunia, yang merupakan masalah yang terus terjadi sejak pandemi ini dimulai. Biaya bahan bakar jet, sekitar sepertiga dari seluruh pengeluaran maskapai penerbangan, masih tetap tinggi. Sementara itu, dorongan global terhadap industri penerbangan untuk melakukan dekarbonisasi membuat semakin banyak maskapai penerbangan yang berjuang untuk mendapatkan sedikit bahan bakar penerbangan berkelanjutan (sustainable avturefuel, atau SAF), yang tersedia di pasar.

“Maskapai penerbangan akan terus melakukan segala yang mereka bisa untuk menjaga biaya tetap terkendali demi kepentingan konsumen,” kata Willie Walsh, direktur jenderal Asosiasi Transportasi Udara Internasional, sebuah kelompok industri-perdagangan. “Tetapi menurut saya tidak realistis untuk mengharapkan maskapai penerbangan dapat terus menanggung seluruh biaya. … Ini bukanlah sesuatu yang ingin kami lakukan, namun itu adalah sesuatu yang harus kami lakukan.”

Yang juga menekan industri ini adalah pandemi yang melanda produksi pesawat terbang, kata mereka. Maskapai penerbangan sekarang membiarkan pesawat tua yang menggunakan lebih banyak bahan bakar terbang lebih lama. Pesawat baru juga tidak cukup untuk memperluas rute dan meningkatkan pasokan guna menurunkan harga secara keseluruhan.

Peringatan ini muncul ketika IATA memperkirakan secara global, pendapatan maskapai penerbangan akan mencapai hampir $1 triliun pada tahun 2024, sebuah rekor tertinggi. Akan ada 4,96 miliar pelancong yang menggunakan pesawat tahun ini, dengan total pengeluaran untuk maskapai penerbangan mencapai $936 miliar – yang merupakan rekor tertinggi lainnya.

Namun keuntungan industri juga diperkirakan mencapai hampir $60 miliar pada tahun ini.

Secara khusus, Emirates, penggerak utama perekonomian Dubai, melihat rekor keuntungan sebesar $4,7 miliar pada tahun 2023 mengurangi pendapatan sebesar $33 miliar.

Hasil Emirates sejalan dengan hasil basisnya, Bandara Internasional Dubai. Bandara tersibuk di dunia bagi wisatawan internasional ini memiliki 86,9 juta penumpang pada tahun lalu, melampaui jumlah penumpang pada tahun 2019 tepat sebelum pandemi virus corona menghentikan penerbangan global.

Bandara tersebut sekarang berencana untuk pindah ke lapangan terbang kedua yang luas di wilayah gurun selatan negara kota tersebut dalam 10 tahun ke depan. sebuah proyek senilai hampir $35 miliar.

Tim Clark, presiden maskapai penerbangan tersebut, secara tidak langsung mengakui hal tersebut pada hari Senin dengan mengatakan bahwa dia tidak ingin orang-orang “mengeluarkan kotak tisu dan bermain biola” ketika memperingatkan bahwa margin keuntungan industri penerbangan berada di angka satu digit yang rendah. Namun, ia berpendapat bahwa seiring dengan semakin besarnya pertumbuhan maskapai penerbangan dan konsolidasi maskapai penerbangan, penghematan biaya secara diam-diam telah diberikan kepada konsumen yang kini dapat memesan penerbangan di seluruh dunia.

“Sungguh menakjubkan bahwa harga tiket berada pada kondisi saat ini,” kata Clark. “Saya pikir proposisi nilai-untuk-uang yang telah dinikmati oleh konsumen selama beberapa dekade adalah sesuatu yang merupakan salah satu bagian narasi yang tersembunyi.”

Yvonne Manzi Makolo, CEO RwandAir, juga menyoroti pajak dan biaya yang dikenakan pada maskapai penerbangan di negara tempat mereka beroperasi. Dia secara khusus menyebut pajak dan biaya yang dibayarkan oleh maskapai penerbangan yang terbang dari negara-negara Afrika sebagai hal yang “sudah konyol.”

Related articles

Recent articles

spot_img