25.4 C
Jakarta

Dua orang syahid dan 69 penangkapan dilaporkan di Yerusalem dalam satu bulan

Published:

YERUSALEM HUNIAN, (PIC)

Kegubernuran Yerusalem mengeluarkan laporan bulanannya pada hari Minggu mengenai kejahatan pendudukan Israel dan pelanggarannya di kota suci tersebut selama bulan Mei lalu.

Kegubernuran mengatakan dalam laporan yang dikeluarkan oleh Unit Hubungan Masyarakat dan Media bahwa serangan sengit yang dilakukan oleh otoritas pendudukan Israel dan pemukim mereka terus berlanjut, di bawah pemerintahan pendudukan sayap kanan yang menerapkan program ekstremis yang bertujuan untuk aneksasi, pengungsian, Yudaisasi dan perampasan tanah, dan memperdalam kolonisasi dan apartheid.

Menjadi seorang martir
Selama bulan Mei, dua orang syuhada dibunuh di Kegubernuran Yerusalem, salah satunya adalah seorang anak-anak dan yang lainnya berasal dari luar Kegubernuran Yerusalem. Pada dini hari tanggal 16 Mei, anak Nour Nizar Shehabi (17 tahun) dari lingkungan Sawwana di Yerusalem yang diduduki terbunuh setelah pasukan pendudukan menembaki dia di daerah Bab al-Sahira. Otoritas pendudukan menahan jenazahnya.

Pada tanggal 19 Mei, Rami Qiratqeh (44 tahun) dari kota Beit Fajjar, selatan Betlehem, dibunuh di pos pemeriksaan Qalandiya dekat Yerusalem yang diduduki.

Berkas jenazah yang ditahan
Pada tanggal 16 Mei, pendudukan menahan jenazah anak laki-laki syuhada Shehabi, dan dengan ditahannya anak laki-laki syuhada Shehabi, jumlah jenazah syuhada Yerusalem yang disimpan oleh otoritas pendudukan di lemari es atau kuburan berjumlah besar hingga akhir tahun. Mei 2024 bertambah menjadi 41 syuhada Yerusalem.

Menyasar tokoh-tokoh nasional

Otoritas pendudukan melanjutkan upaya mereka untuk memaksakan kedaulatan atas Yerusalem dan tempat-tempat sucinya untuk menerapkan situasi de facto yang baru, dan mereka melanjutkan kebijakan rasis mereka terhadap simbol-simbol nasional Yerusalem, yang paling utama di antaranya adalah Gubernur Yerusalem, Adnan Ghaith, pada yang oleh pendudukan telah dikenakan tahanan rumah terbuka sejak 4 Agustus 2022, tanpa menentukan jangka waktu berakhirnya keputusan tersebut. Pada tanggal 20 Mei, intelijen pendudukan memanggil Gubernur Ghaith untuk diinterogasi di ruang 4 di pusat al-Maskobiya di Yerusalem yang diduduki.

Pendudukan juga memberi Ghaith keputusan untuk memperbarui pengusirannya dari Tepi Barat selama enam tahun berturut-turut. Pada tanggal 30 Mei, pendudukan memberi Ghaith keputusan untuk memperbarui pengusirannya dari Tepi Barat untuk jangka waktu 4 bulan hingga 16 September.

Pasukan pendudukan juga menyerang peserta peringatan 23 tahun meninggalnya tokoh nasional Faisal Al-Husseini, yang menyebabkan cederanya direktur Masyarakat Tahanan, Nasser Qaws, dan Is-haq Al-Qawasmi, seorang karyawan dengan Beit Al-Sharq atau Orient House.

Serangan pemukim

Serangan yang dilakukan oleh pemukim terhadap warga Palestina pada umumnya dan masyarakat di wilayah Yerusalem pada khususnya semakin meningkat, di tengah kelalaian polisi pendudukan dalam menangkap para penyerang. Pemerintahan pendudukan fasis dengan sengaja menutupi praktik kriminal rasis mereka, melalui manipulasi dan penghindaran ilegal, untuk menyediakan jaring pengaman guna melindungi para agresor, karena mereka adalah alat yang ampuh bagi kebijakan pendudukan ekstremis untuk melaksanakan dan mencapai tujuannya. Selama Mei 2024, Kegubernuran Yerusalem memantau sekitar 19 serangan yang dilakukan oleh pemukim.

Cedera

Selama bulan Mei, Kegubernuran Yerusalem mencatat adanya korban luka akibat penggunaan kekuatan berlebihan oleh pasukan pendudukan terhadap warga Yerusalem. Tercatat 13 orang luka-luka akibat terkena peluru tajam, peluru logam berlapis karet, dan pemukulan hebat, serta kasus sesak napas akibat gas air mata.

Penyerbuan pemukim ke Masjid Al-Aqsa

Pelanggaran yang jelas dan eksplisit terhadap kesucian Masjid Al-Aqsa yang diberkahi, serbuan pemukim terus berlanjut selama Mei 2024. 4.277 pemukim dan 6.179 individu, dengan kedok pariwisata, menyerbu Masjid suci Al-Aqsa di bawah perlindungan ketat para pemukim. pasukan pendudukan.

Kejahatan pendudukan terhadap tempat suci Kristen di Yerusalem

Pasukan pendudukan memperketat tindakan mereka dan memasang penghalang besi untuk membatasi umat Kristen yang memperingati Jumat Agung.

Pasukan pendudukan mengerahkan pos pemeriksaan mereka di jalan-jalan Kota Tua dan di gerbang-gerbangnya di Yerusalem yang diduduki untuk membatasi warga Kristen pada kesempatan perayaan Sabtu Suci menurut kalender Timur.

Pasukan pendudukan juga menghalangi kedatangan warga Kristen Yerusalem ke Gereja Makam Suci dan membatasi mereka selama perayaan “Sabtu Suci”, dan menyerang warga Kristen di sekitar Gereja Makam Suci di Yerusalem yang diduduki, dan menangkap mereka. Konsul Penjaga Yunani dari dalam Gereja Makam Suci di Yerusalem yang diduduki.

Otoritas pendudukan membatasi kedatangan ribuan warga Palestina dari Tepi Barat untuk berpartisipasi dalam perayaan Sabtu Suci di Yerusalem, mendirikan penghalang dan barikade besi, dan membatasi jumlah peserta di dalam Gereja Makam Suci, dan juga menyerang para peserta dan menangkap beberapa dari mereka dengan cara yang biadab.

69 Penangkapan selama bulan Mei, termasuk 15 anak
Selama Mei 2024, tercatat 69 penangkapan di seluruh wilayah gubernur Yerusalem, termasuk 15 anak-anak dan 3 wanita.

Hukuman penjara yang sebenarnya
Laporan tersebut memantau dikeluarkannya 46 hukuman penjara sebenarnya oleh pengadilan pendudukan rasis terhadap tahanan Yerusalem, termasuk 26 hukuman penahanan administratif, yaitu tanpa secara jelas mendefinisikan tuduhan terhadap mereka.

Di antara hukuman tertinggi yang dikeluarkan oleh otoritas pendudukan selama bulan Mei adalah hukuman terhadap pemuda Yerusalem Thaer Bakirat dari kota Sur Baher di Yerusalem yang diduduki, karena pendudukan menjatuhkan hukuman penjara empat setengah tahun kepadanya, setelah satu tahun penjara. berada dalam tahanan rumah.

Penangkapan rumah

Gubernur Yerusalem mencatat 3 keputusan tahanan rumah yang dikeluarkan oleh otoritas pendudukan selama bulan Mei, terhadap para pemuda: Yamen Taha, Adam Zeitoun dan Mahdi Khadour, untuk jangka waktu antara dua hingga lima hari.

Keputusan deportasi
Otoritas pendudukan mengeluarkan 6 keputusan deportasi, 2 di antaranya merupakan deportasi dari Masjid Al-Aqsa selama Mei 2024.

Larangan perjalanan
Pengadilan pendudukan mengeluarkan keputusan untuk melarang tahanan Yerusalem yang dibebaskan, Yacoub Abu Assab, bepergian ke luar negeri selama enam tahun berturut-turut.

30 Operasi pembongkaran dan penggalian
Tercatat 30 operasi pembongkaran dan penggalian, termasuk: 9 pembongkaran paksa dan 20 pembongkaran yang dilakukan oleh mesin pendudukan, selain operasi penggalian.

Keputusan pembongkaran, penggusuran paksa dan perampasan tanah
Otoritas pendudukan menyerahkan sejumlah perintah pembongkaran di berbagai wilayah di Kegubernuran Yerusalem, di mana mereka menghentikan pembangunan di salah satu bangunan modern di kota Kafr Aqab dan menyita sebuah pompa semen.

Pasukan pendudukan juga memberitahukan pembongkaran puluhan toko komersial di sepanjang jalan yang menghubungkan pos pemeriksaan militer Jaba dan Qalandiya di utara Yerusalem yang diduduki, dan sebuah jembatan yang menghubungkan kota Jaba dan Al-Ram.

Kru kotamadya pendudukan menyampaikan perintah pembongkaran kepada sejumlah warga di kota Al-Issawiya di Yerusalem yang diduduki setelah menyerbu kota tersebut dan mengambil foto rumah-rumah di sana.

Keluarga Swahra di kota Jabal Al-Mukaber mulai mengevakuasi isi bangunan tempat tinggal mereka untuk melaksanakan keputusan pembongkaran dalam beberapa hari mendatang. Patut dicatat bahwa bangunan tersebut terdiri dari 3 lantai dan 6 apartemen tempat tinggal, dan 50 orang akan menjadi tunawisma.

Pemindahan Paksa

Pada bulan Mei, keluarga Shehade di kota Silwan mengajukan petisi ke Mahkamah Agung pendudukan untuk membatalkan keputusan hakim Israel yang mengusir mereka dari rumah mereka di lingkungan Batn Al-Hawa, tanpa menunggu pendapat penasihat hukum, dan tanpa mengizinkan pengacara keluarga untuk menindaklanjuti prosedur ini.

Mahkamah Agung Israel mengeluarkan keputusan untuk membatalkan perintah penggusuran terhadap keluarga Hamad, Al-Dajani dan Al-Dahoudi dari unit lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem yang diduduki.

Pelanggaran terhadap institusi dan landmark Yerusalem

Dalam upaya yang sedang berlangsung untuk melemahkan upaya Palestina di kota yang diduduki, pendudukan melanjutkan kebijakannya dengan menutup lembaga-lembaga yang beroperasi di sana dan menekan kegiatan yang menegaskan kehadiran dan ketabahan warga Yerusalem di kota yang diduduki.

Serangan-serangan yang paling menonjol selama bulan Mei adalah: serangan terhadap jurnalis, institusi media, penghasutan terhadap Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA), serangan terhadap acara-acara, serangan terhadap siswa sekolah, dan penghancuran landmark kota.

Proyek kolonial
Dalam upayanya yang tiada henti dan semakin cepat untuk memaksakan situasi de facto baru di kota Yerusalem yang diduduki dan melakukan Yahudisasi dengan melaksanakan proyek-proyek kolonial yang berbahaya, otoritas pendudukan menyetujui sebuah proyek kolonial baru pada bulan Mei, selain memulai pengerjaan pada dua proyek sebelumnya. proyek yang disetujui, dan peresmian proyek yang telah selesai.



Related articles

Recent articles

spot_img