25.4 C
Jakarta

Exoplanet yang Baru Ditemukan Memiliki Suhu Permukaan Hampir Sama dengan Bumi

Published:

Sebuah planet ekstrasurya yang baru ditemukan, dengan suhu permukaannya yang sangat sedang, tiba-tiba menjadi salah satu objek paling menarik di lingkungan angkasa terdekat kita. Dunia berbatu seukuran Venus ini merupakan tempat transit bintang katai merah, sehingga menawarkan para astronom kesempatan langka untuk mempelajari apakah planet-planet tersebut dapat mempertahankan atmosfernya dan berpotensi mendukung kehidupan.

Gliese 12 b, ukurannya sebanding dengan Venus tetapi sedikit lebih kecil dari Bumi, mengorbit bintang induk katai merahnya yang keren, Gliese 12, hanya pada jarak 7% dari jarak antara Bumi dan Matahari. Jarak yang sangat dekat ini mengakibatkan satu tahun hanya berlangsung 12,8 hari dan planet ini menerima energi 1,6 kali lebih banyak dari bintangnya dibandingkan Bumi yang menerima energi dari Matahari. Meskipun demikian, Gliese 12 b mempertahankan perkiraan suhu permukaan sebesar 107 derajat F (42 derajat C), menjadikannya dunia beriklim sedang dan salah satu planet ekstrasurya paling dingin yang ditemukan sejauh ini, menurut laporan baru. riset diterbitkan hari ini di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. Sebagai perbandingan, Bumi memiliki suhu permukaan rata-rata sebesar 59 derajat F (15 derajat C), namun peningkatan ini disebabkan oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Langkah besar berikutnya bagi para astronom adalah mencari tahu apakah Gilese 12 b, yang terletak 40 tahun cahaya dari Bumi, memiliki atmosfer, dan jika ya, jenis atmosfer apa, dan apakah planet ini mampu menampung air cair yang stabil—yang merupakan prasyarat bagi kehidupan sebagai makhluk hidup. kita mengetahuinya—di permukaan. “Gliese 12 b mewakili salah satu target terbaik untuk mempelajari apakah planet-planet seukuran Bumi yang mengorbit bintang-bintang dingin dapat mempertahankan atmosfernya, sebuah langkah penting untuk memajukan pemahaman kita tentang kelayakan huni di planet-planet di seluruh galaksi kita,” Shishir Dholakia, seorang mahasiswa doktoral di Pusat tersebut untuk Astrofisika di University of Southern Queensland di Australia, dijelaskan dalam pernyataan email.

Gliese 12 b diperkirakan berukuran hampir sama dengan Bumi, atau sedikit lebih kecil, mirip dengan Venus. Konsep seniman ini membandingkan Bumi dengan berbagai kemungkinan interpretasi Gliese 12 b, mulai dari yang tidak memiliki atmosfer hingga yang memiliki atmosfer tebal mirip Venus.
Gambar: NASA/JPL-Caltech/R. Terluka (Caltech-IPAC)

Bintang induknya, Gliese 12, berukuran sekitar 27% dari Matahari kita dan memiliki suhu permukaan sekitar 60% dari suhu permukaan bintang induk kita. Tidak seperti banyak katai merah, yang dikenal karena aktivitas magnetisnya dan seringnya semburan sinar-X yang kuat, Gliese 12 tidak menunjukkan tanda-tanda seperti itu. perilaku ekstremmeningkatkan harapan bahwa atmosfer Gliese 12 b mungkin masih utuh, menurut para astronom.

Atmosfer planet ekstrasurya (yang mungkin ada atau mungkin tidak ada) akan menjadi fokus utama penelitian di masa depan, khususnya dengan Teleskop James Webb, yang sangat cocok untuk menganalisis komposisi kimia atmosfer planet melalui kemampuan inframerah canggihnya. Gliese 12 b, sebagai planet ekstrasurya yang sedang transit, sering melintas di depan bintang induknya dari sudut pandang kita di Bumi, sehingga memungkinkan pengamatan mendetail melalui spektroskopi transit. Metode ini memungkinkan para astronom mempelajari cahaya yang disaring melalui atmosfer planet, mengungkap keberadaan berbagai gas dan indikator potensial kelayakan huni.

“Meskipun kami belum mengetahui apakah ia memiliki atmosfer, kami telah menganggapnya sebagai exo-Venus, dengan ukuran dan energi yang sama yang diterima dari bintangnya sebagai planet tetangga kita di tata surya,” kata Masayuki Kuzuhara. seorang asisten profesor proyek di Pusat Astrobiologi di Tokyo. Ia menambahkan: “Kami telah menemukan lokasi dunia terdekat, transit, beriklim sedang, seukuran Bumi hingga saat ini.”

Lokasi dan karakteristik planet ini dapat memberikan wawasan mengapa Bumi dan Venus, meskipun memiliki kesamaan, namun memiliki atmosfer yang sangat berbeda. Seperti yang dijelaskan Dholakia: “Atmosfer memerangkap panas dan—bergantung pada jenis (atmosfer)—dapat mengubah suhu permukaan sebenarnya secara signifikan.”

Dalam studi tersebut, para peneliti mengacu pada “suhu keseimbangan” planet ekstrasurya, yaitu seberapa panas planet tersebut tanpa atmosfer. Ketertarikan ilmiah utama pada Gliese 12 b adalah untuk memahami seperti apa atmosfer yang dimilikinya; idealnya, atmosfernya seperti Bumi, dan bukan awan asam sulfat yang tebal dan beracun seperti yang ditemukan di Venus, yang suhu permukaannya mencapai lebih dari 860 derajat F (450 derajat C). Karena mendapat jumlah cahaya yang sama dengan Bumi dan Venus, mempelajarinya dapat membantu kita mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan antara kedua planet di tata surya kita, menurut Dholakia.

Para peneliti menggunakan Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) milik NASA dan CHEOPS (CHaracterising ExOlanets Satellite) milik Badan Antariksa Eropa untuk memperkirakan suhu kesetimbangan Gliese 12 b. TESS awalnya mendeteksi planet ini dengan mengamati transitnya, yaitu penurunan cahaya bintang secara berkala yang disebabkan oleh planet yang lewat di depan bintang induknya. Pengamatan ini kemudian ditindaklanjuti dengan pengukuran yang lebih tepat dari CHEOPS, yang membantu menyempurnakan periode dan radius orbit planet. Data gabungan dari TESS dan CHEOPS memungkinkan para peneliti menghitung suhu keseimbangan dengan menilai jumlah cahaya bintang yang diterima planet dan jaraknya dari bintang. Proyek ini merupakan upaya kolaborasi antara tim dari Universitas Southern Queensland, Universitas Edinburgh, dan Pusat Astrobiologi di Universitas Tokyo.

Pentingnya penemuan ini melampaui tata surya kita. Hal ini dapat membantu menunjukkan apakah sebagian besar bintang di Bima Sakti kita, yang merupakan katai merah dingin, dapat menampung planet-planet beriklim sedang yang mempunyai atmosfer, sehingga berpotensi layak huni. Penelitian dari tahun 2013 disarankan bahwa sebanyak 4,5 miliar planet yang berpotensi layak huni mungkin mengorbit di sekitar katai merah di galaksi kita, namun bukti yang mendukung hal ini masih sedikit atau bahkan tidak ada.

Artikel terkait: Bagaimana kehidupan bisa bertahan di planet ekstrasurya Proxima b

Penemuan Gliese 12 b menyoroti kemajuan yang dicapai para astronom dalam pencarian dunia yang layak huni. Meskipun Proxima Centauri b, planet ekstrasurya terdekat yang mirip Bumi dan hanya berjarak 4 tahun cahaya, masih kurang dipahami karena sifatnya yang non-transit, perilaku transit Gliese 12 b memberikan jalur yang lebih jelas untuk studi atmosfer. Keuntungan ini diharapkan akan memungkinkan para ilmuwan untuk mendapatkan wawasan yang lebih baik mengenai potensi kelayakan huninya.

Seiring dengan kemajuan penelitian, Gliese 12 b dapat memainkan peran penting dalam upaya kita memahami kondisi yang diperlukan untuk kehidupan di luar tata surya kita.

Lagi: Fisika Sebenarnya Dibalik Masalah 3 Tubuh Netflix

Related articles

Recent articles

spot_img