25.4 C
Jakarta

Foot Locker Masih Memiliki Rintangan Yang Harus Diselesaikan Karena Para Kolektor Kekurangan Uang Tunai

Published:

Kami telah melihat pembicaraan tentang perubahan haluan di Foot Locker sebelumnya. Sebelum pandemi, retailer ini berusaha sekuat tenaga untuk memanfaatkan daya tariknya di kalangan generasi muda perkotaan yang “sneakerhead”, strategi perubahan haluannya didasarkan pada perpindahan dari luar mal ke Power Stores—lokasi mandiri dengan ruang acara dan fasilitas gaya hidup lainnya yang ditingkatkan. penawaran terfokus bagi para fanatik sepatu kets, tidak seperti toko utama House of Innovation milik Nike yang kaya akan pengalaman. Bersaing untuk lalu lintas pejalan kaki di pasar-pasar besar dengan vendor terbesarnya adalah hal yang paling tidak dikhawatirkan oleh Foot Locker pada awal tahun 2022, namun, ketika Nike mengumumkan bahwa rencana untuk menarik produk dari rak mitra tidak akan membuat Foot Locker terhindar. Hal ini menyebabkan penurunan stok sebesar 30 persen bagi para pengecer (dan dampak dari peraturan jarak sosial yang aktif dan tidak aktif terhadap pengalaman ritel secara langsung mungkin tidak membantu).

Nike akhirnya melakukan langkah tergesa-gesa dari grosir dan, pada awal tahun 2023, mengumumkan strategi yang mungkin membuatnya lebih sering bermain bola dengan Foot Locker lagi. Juga di awal tahun itu, mantan CEO Ulta Beauty Mary Dillon bergabung dengan Foot Locker sebagai CEO dan mulai menjalankan strategi perubahan haluan yang disebut rencana “Lace Up”. Foot Locker baru-baru ini melaporkan penurunan penjualan perusahaan yang lebih baik dari perkiraan, mengalahkan ekspektasi analis sebesar 3,1 persen dengan penurunan hanya 1,6 persen dan, seiring CNBC Laporan, Foot Locker melihatnya sebagai bukti keberhasilan strategi tersebut.

Namun Foot Locker mungkin menghadapi rintangan yang tidak dapat diatasi sepenuhnya oleh pengalaman seluler, program hadiah, peningkatan pengalaman berbelanja, atau bahkan hubungan baik dengan Nike. CNBC menyatakan bahwa Foot Locker “bertentangan dengan konsumen berpenghasilan rendah yang merasakan beban inflasi lebih parah dibandingkan pembeli lainnya.” Namun ada karakteristik spesifik lain dari pelanggan yang telah didekati oleh Foot Locker, dan menjelajahi kebiasaan khusus para sneakerhead dapat memberi kita gambaran tentang bagaimana Foot Locker mungkin perlu bergerak untuk menjaga momentum triwulanan tetap berjalan karena bertujuan untuk memperoleh pendapatan tahunan sebesar $9,5 miliar pada tahun 2026.

Foot Locker tidak menanggapi permintaan komentar sebelum artikel ini diterbitkan.

Pasar Kolektor Dan Pembeli Barang Mewah Baru

Sepatu kets kelas atas, bersama dengan pakaian jalanan yang mahal atau pakaian bergaya “hypebeast”, berfungsi seperti ritel mewah dalam beberapa hal; produknya menumbuhkan kesan eksklusivitas, dan orang bersedia membayar mahal untuk penawaran edisi terbatas yang mereka kumpulkan dan pamerkan. Namun jenis produk ini ditargetkan pada pelanggan yang cenderung kurang makmur dibandingkan pembeli barang mewah tradisional, sehingga kategori tersebut tidak memiliki ketahanan yang sering disebut-sebut sebagai barang mewah tradisional. Dalam upayanya untuk fokus pada rangkaian sneakerhead dengan Power Store-nya, Foot Locker mungkin telah menargetkan demografi yang ditakdirkan untuk mundur dari kategori tersebut sampai perekonomian membaik, meskipun Ms. Dillon melihat mereka terus berbelanja di toko saat ini. .

“Konsumen kami… ini adalah kategori yang sangat penting bagi mereka. Jadi ketika orang mempunyai pendapatan tambahan, mungkin jumlahnya terbatas, tapi Anda harus memprioritaskan di mana Anda membelanjakannya, bukan?” kata Bu Dillon CNBC. “Jadi mereka membuat prioritas, tapi menurut saya belanja dilakukan dengan tujuan tertentu.”

Meskipun mereka masih berbelanja, sepasang sepatu kets tambahan adalah hal yang mudah untuk diprioritaskan setelah seseorang memiliki jumlah sepatu tertentu. Bahkan bagi para sneakerhead dengan pendapatan yang dapat dibelanjakan, sepatu Jordan baru untuk dinding sepatu sneaker dapat dengan cepat menjadi barang yang bagus untuk dimiliki alih-alih menjadi barang yang harus dimiliki ketika memangkas biaya. Seseorang juga dapat berhenti mengoleksi untuk sementara waktu dan keluar dari masa sulit ekonomi, atau fokus sepenuhnya untuk menemukan kesepakatan dengan memenangkan lelang purnajual (karena setiap kolektor senang mendapatkan barang langka dengan harga murah, apa pun kondisi ekonominya). Sedangkan bagi atlet kasual yang belum tentu merupakan seorang kolektor, jika kesulitan mendapatkan uang, mereka mungkin akan melepaskan sepasang sepatu baru berperforma tinggi hingga mereka berada pada kondisi terakhirnya.

Barang koleksi mahal secara umum, dalam kategori seperti anggur, wiski, dan jam tangan desainer telah mengalami penurunan yang signifikan. Melihat pemimpin sepatu sneaker seperti Nike yang tergelincir menunjukkan bahwa sepatu atletik mungkin juga mengikuti jejaknya (walaupun keangkuhan menarik diri dari pengecer mitra mungkin berperan dalam kejatuhan Nike). Baik Nike, dengan dorongan sponsor yang besar dan serangkaian inovasi teknologi, maupun Foot Locker, dengan toko kecil baru yang berteknologi tinggi di Paris, nampaknya berharap Olimpiade akan mengembalikan segalanya ke jalur yang benar dan menjadi tren bagi para atlet. . Masih belum diketahui apakah keinginan (atau daya beli untuk membeli) perlengkapan fungsional, modis, dan/atau dapat dikoleksi akan pulih secepat yang diharapkan oleh merek tersebut.

Apakah Masa Depan Pasca Mal Foot Locker… Mal?

Ketika Foot Locker mulai berpindah dari mal, ada anggapan umum bahwa setelah bertahun-tahun peralihan pelanggan ke e-commerce, pusat perbelanjaan akan terus mengalami penurunan yang tak terelakkan. Namun, laporan-laporan terbaru memberikan gambaran yang mungkin mengejutkan ketika Gen Z—generasi yang dianggap oleh semua orang sebagai generasi yang akan hidup secara digital—mulai menjajaki pusat perbelanjaan sebagai tempat nongkrong. Bukan tidak mungkin untuk membayangkan dampak buruk teknologi yang lebih besar lagi yang akan menimpa generasi Z dan lebih muda, bahwa alih-alih berinteraksi dengan platform dan terus-menerus menyerap kebisingan yang dikurasi oleh algoritma, mereka akan terus memanfaatkan hal-hal kuno yang keren dan retro. kontak manusia ditemukan nongkrong di mall. Dalam hal ini, keberadaan Foot Locker di mal-mal dengan tata letak toko yang telah diperbarui dan berfokus pada kaum muda dapat menjadi berkah tersembunyi dalam jangka panjang.

Dalam waktu dekat, tampaknya Foot Locker mungkin akan mengalami kesulitan. Mereka harus membuat produk mereka menarik dan tersedia bagi konsumen yang kekurangan uang, tanpa kembali ke citra merek mal yang tidak terdiferensiasi yang telah bertahun-tahun mereka coba hindari. Mungkinkah memberikan pelanggan yang memakai dan mengoleksi penawaran paling keren dan terbaru tanpa mendapatkan reputasi sebagai pemberi diskon besar, atau pengecer yang terlalu bergantung pada hadiah? Dillon berkata bahwa pelanggan bersedia membayar harga penuh, namun titik harga akan tetap menentukan seberapa sering mereka melakukan hal tersebut dan seberapa tinggi harga yang akan mereka bayar.

Rencana Foot Locker untuk mendiversifikasi campuran mereknya dapat memberikan peluang bagi rantai tersebut untuk menjual lebih banyak sepatu kets dengan harga menengah, menarik atlet dalam beragam olahraga, dan mungkin tidak terlalu bergantung pada kolektor. Namun dengan kelembutan sepatu kets secara keseluruhan, tampaknya pelanggan yang telah lama diidam-idamkan oleh Foot Locker adalah pelanggan yang saat ini kekurangan uang. Rantai tersebut mungkin masih perlu menemukan ceruk yang lebih berbeda dan lebih khusus untuk benar-benar melakukan dunk, sprint, spike, atau mencetak skor besar.

Related articles

Recent articles

spot_img