Kekuatan Alpukat – Ilmuwan Menemukan Trik Sederhana Untuk Meningkatkan Kualitas Pola Makan

by admin
4 minutes read
SciTechDaily

Penelitian baru menunjukkan bahwa konsumsi alpukat setiap hari dapat meningkatkan kepatuhan terhadap pedoman diet, sehingga berpotensi mengurangi risiko penyakit kronis. Studi ini menyoroti pentingnya perubahan pola makan sederhana, seperti mengonsumsi alpukat yang kaya nutrisi, dalam meningkatkan kualitas pola makan secara keseluruhan.

Mengonsumsi alpukat setiap hari dapat meningkatkan kualitas makanan secara keseluruhan, menurut tim yang dipimpin oleh para peneliti di Departemen Ilmu Gizi Penn State. Kualitas pola makan yang buruk merupakan faktor risiko banyak penyakit, termasuk penyakit jantung, dan banyak orang dewasa Amerika memiliki kualitas pola makan yang buruk dan tidak memenuhi rekomendasi pola makan utama yang diberikan oleh Pedoman Diet untuk Orang Amerika.

Penelitian ini dipimpin oleh Kristina Petersen, profesor ilmu nutrisi, dan Penny Kris-Etherton, pensiunan Profesor Ilmu Nutrisi Universitas Evan Pugh, dan baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Perkembangan Gizi Saat Ini. Para peneliti meneliti bagaimana intervensi berbasis makanan – satu buah alpukat per hari – berdampak pada kualitas makanan secara keseluruhan.

Nilai Gizi Alpukat

“Alpukat merupakan makanan padat nutrisi, banyak mengandung serat dan nutrisi penting lainnya. Kami ingin melihat apakah asupan teratur makanan ini akan meningkatkan kualitas pola makan,” kata Petersen. “Penelitian observasional sebelumnya menunjukkan bahwa konsumen alpukat memiliki kualitas makanan yang lebih tinggi dibandingkan non-konsumen. Jadi, kami mengembangkan penelitian ini untuk menentukan apakah ada hubungan sebab akibat antara konsumsi alpukat dan kualitas makanan secara keseluruhan.”

Petersen menyatakan bahwa karena hanya 2% orang dewasa Amerika yang merupakan konsumen rutin alpukat, para peneliti ingin menentukan apakah memasukkan alpukat ke dalam makanan sehari-hari seseorang dapat meningkatkan kualitas makanan mereka secara signifikan.

Para peneliti melakukan wawancara telepon dengan para partisipan sebelum penelitian dimulai dan di beberapa titik selama penelitian untuk menentukan seperti apa asupan makanan mereka dalam 24 jam sebelumnya dan mengevaluasi pola makan mereka menggunakan Indeks Makan Sehat untuk menentukan seberapa baik mereka mematuhi Pedoman Diet untuk Orang Amerika. . Kepatuhan terhadap pedoman digunakan sebagai ukuran kualitas makanan secara keseluruhan.

Temuan dan Implikasi Studi

Penelitian ini terdiri dari 1.008 partisipan yang dibagi menjadi dua kelompok. Satu kelompok melanjutkan pola makan seperti biasa dan membatasi asupan alpukat selama penelitian selama 26 minggu, sementara kelompok lainnya memasukkan satu buah alpukat per hari ke dalam makanan mereka.

“Kami menemukan bahwa peserta yang mengonsumsi alpukat setiap hari secara signifikan meningkatkan kepatuhan mereka terhadap pedoman diet,” kata Petersen. “Ini menunjukkan bahwa strategi, seperti makan satu buah alpukat per hari, dapat membantu orang mengikuti pedoman pola makan dan meningkatkan kualitas pola makan mereka.”

Meskipun para peneliti mengatakan mereka tidak terkejut melihat bahwa makan alpukat setiap hari meningkatkan kualitas makanan, mereka tidak memperkirakan bagaimana para partisipan dapat mencapai hal tersebut.

“Kami menyimpulkan bahwa peserta menggunakan alpukat sebagai pengganti beberapa makanan yang mengandung biji-bijian olahan dan natrium yang tinggi,” kata Petersen. “Dalam penelitian kami, kami mengklasifikasikan alpukat sebagai sayuran dan melihat peningkatan konsumsi sayuran yang disebabkan oleh asupan alpukat, namun peserta juga menggunakan alpukat untuk menggantikan beberapa pilihan yang tidak sehat.”

Implikasi Kesehatan dan Penelitian Lebih Lanjut

Menurut Petersen, kualitas pola makan yang buruk secara signifikan meningkatkan risiko penyakit seperti penyakit jantung, diabetes tipe 2, penyakit ginjal, dan banyak penyakit lain yang dapat dicegah.

“Dengan meningkatkan kepatuhan masyarakat terhadap pedoman pola makan, kami dapat membantu mengurangi risiko terkena kondisi kronis ini dan memperpanjang harapan hidup sehat,” kata Petersen.

Petersen juga telah melakukan penelitian serupa yang menyelidiki dampak intervensi berbasis makanan, termasuk hubungan antara pistachio dan kualitas pola makan, namun mengatakan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan strategi berbasis makanan apa yang dapat digunakan untuk meningkatkan kepatuhan masyarakat terhadap pedoman pola makan.

“Dalam penelitian seperti ini, kami dapat menentukan cara berbasis makanan untuk meningkatkan kualitas pola makan, namun strategi perilaku juga diperlukan untuk membantu orang mematuhi pedoman pola makan dan mengurangi risiko penyakit kronis,” kata Petersen.

Referensi: “Satu Alpukat per Hari sebagai Bagian dari Asupan Biasa Meningkatkan Kualitas Makanan: Hasil Eksplorasi dari Uji Coba Terkendali Secara Acak” oleh Kristina S Petersen, Sydney Smith, Alice H Lichtenstein, Nirupa R Matthan, Zhaoping Li, Joan Sabate, Sujatha Rajaram, Gina Segovia-Siapco, David M Reboussin dan Penny M Kris-Etherton, 11 Januari 2024, Perkembangan Gizi Saat Ini.
DOI: 10.1016/j.cdnut.2024.102079

Kontributor lain dalam penelitian ini termasuk Sydney Smith dan David M. Reboussin, Fakultas Kedokteran Universitas Wake Forest; Alice H. Lichtenstein dan Nirupa R. Matthan, Universitas Tufts; Zhaoping Li, Fakultas Kedokteran David Geffen di Universitas California, Los Angeles; dan Joan Sabate, Sujatha Rajaram dan Gina Segovia-Siapco, Universitas Loma Linda.

Pusat Nutrisi Alpukat mendukung penelitian ini. Penyandang dana tidak mempengaruhi analisis data, interpretasi data atau penulisan penelitian yang dipublikasikan.



related posts