25.2 C
Jakarta
Sabtu, September 30, 2023

Kemiskinan Afghanistan Diperburuk Kekeringan Akibat Perubahan Iklim

Jakarta, BN Nasional — Banyak yang telah melarikan diri, menuju ke negara tetangga Iran atau hidup dalam kemiskinan di kamp-kamp pengungsi di Afghanistan. Kekeringan yang berulang kali mengeringkan tanah dan padang rumput yang menyusut.

“Saya ingat dari masa kecil saya ada banyak salju di musim dingin, di musim semi kami banyak hujan,” kata pemimpin masyarakat setempat di desa Sang-e- Atash, di provinsi Badghis yang dilanda bencana, Abdul Ghani.

“Namun sejak beberapa tahun lalu ada kekeringan, tidak ada salju, apalagi hujan. Bahkan tidak mungkin untuk mendapatkan satu mangkuk air dari pipa pembuangan untuk digunakan,” kata pria berusia 53 tahun ini.

Kekeringan yang parah sudah melanda hingga tahun kedua dan secara dramatis memperburuk situasi yang sudah putus asa di negara itu. Dipukuli oleh perang selama empat dekade, warga Afghanistan juga harus menghadapi pandemi virus corona dan ekonomi yang terjun bebas menyusul pembekuan dana internasional setelah Taliban merebut kekuasaan pada pertengahan Agustus.

“Tidak ada solusi, kami hancurkan saja. Kami tidak bisa pergi ke mana pun, ke negara asing, kami tidak punya uang, kami tidak punya apa-apa. Pada akhirnya kami harus menggali kuburan kami dan mati,” ujar Ghani.

Jutaan orang tidak dapat memberi makan diri untuk diri sendiri. Kelompok-kelompok bantuan pun telah memperingatkan akan meningkatnya kekurangan gizi dan bencana kemanusiaan.

Bagi banyak keluarga di daerah Sang-e-Atash, bantuan Bulan Sabit Merah adalah satu-satunya penyelamat untuk musim dingin yang keras. Kepala organisasi untuk Afghanistan barat, Mustafa Nabikhil, mengatakan 558 keluarga telah menerima makanan selama tiga hari. Bantuan berisi tepung, beras, kacang-kacangan, minyak goreng, gula, garam, teh, dan biskuit berkalori tinggi yang diperkaya vitamin.

Nabikhil menyatakan Badghis sangat rentan karena wilayah tersebut tidak memiliki sistem irigasi, membuat mereka bergantung pada cuaca. Jika hujan, mereka akan makan. Jika tidak ada hujan, mereka harus menahan lapar.

Kepala Delegasi Afghanistan dari Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, Necephor Mghendi, mengatakan kekeringan menyebabkan kekurangan pangan yang mengkhawatirkan. “Sekitar 22,8 juta orang, lebih dari 55 persen populasi Afghanistan mengalami tingkat kekurangan pangan akut yang tinggi,” katanya.

Mghendi menyebut kekeringan parah telah memengaruhi lebih dari 60 persen provinsi di negara itu. “Namun, tidak ada satu pun provinsi yang tidak terpengaruh karena beberapa menghadapi kekeringan serius atau sedang,” ujarnya.

Menurut Mghendi jika tindakan mendesak tidak diambil, akan terjadi bencana kemanusiaan. Kondisi Afganistan saat ini bisa dibilang menghadapi krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Bagian yang paling menyedihkan adalah bahwa tindakan dini dan tindakan cepat dapat mencegahnya meningkat.

Bagi banyak orang, kondisinya sudah menjadi bencana. “Kami tidak punya apa-apa,” kata Juma Gul yang merupakan salah satu dari banyak orang yang terlantar akibat kekeringan yang duduk di klinik kesehatan keliling Bulan Sabit Merah di luar ibu kota provinsi Badghis, Qala-e-Now.

Dengan sembilan anak dan seorang suami yang tidak dapat mencari pekerjaan, keluarga perempuan berusia 45 tahun ini bertahan hidup dengan pinjaman dari pemilik toko. Namun, bahkan mereka telah kesulitan pula.

“Terkadang kami menemukan makanan dan terkadang tidak. Kami hanya makan roti kering dan teh hijau. Kami tidak bisa membeli tepung atau beras, itu terlalu mahal,” kata Gul.

Di desa Hachka di luar Qala-e-Now, petani bernama Abdul Haqim mengamati ladangnya yang tandus. Angin sedingin es menyapu celah-celah tanah yang retak. Dulu menanam gandum dan menghidupi keluarganya yang berusia 18 tahun. Sekarang, tidak ada apa-apa. “Tidak ada hujan, yang ada hanya kekeringan,” ucapnya.

Banyak orang di desa Haqim, termasuk tiga putranya yang sudah dewasa, telah pergi ke Iran dan dia mempertimbangkan untuk mengirim yang keempat, meskipun anaknya itu baru berusia 12 tahun. Itulah satu-satunya cara keluarganya dapat bertahan hidup.

“Temanku, orang-orang meninggalkan wilayah ini. Beberapa orang bahkan meninggalkan anak-anak mereka (di belakang) dan pergi,” katanya.

Para ahli memperkirakan perubahan iklim akan membuat kekeringan semakin sering dan parah. Mereka telah membunyikan bel alarm di Afghanistan selama bertahun-tahun.

“Perubahan iklim di Afghanistan bukanlah risiko masa depan ‘potensial’ yang tidak pasti, tetapi ancaman yang sangat nyata saat ini. Dampaknya telah dirasakan oleh jutaan petani dan penggembala di seluruh negeri,” kata laporan tahun 2016 oleh Program Pangan Dunia, Program Lingkungan PBB, dan Badan Perlindungan Lingkungan Nasional Afghanistan.

Kekeringan saat ini adalah yang terburuk dalam beberapa dekade. “Pengaruh perubahan iklim dan pemanasan global di Afghanistan sangat jelas dalam berbagai cara,” kata pakar pengelolaan sumber daya air dan kandidat PhD di University of Stuttgart, Assem Mayar.

Selama dua dekade terakhir, menurut Mayar, 14 persen gletser negara itu telah mencair. Sementara frekuensi kekeringan meningkat dua kali lipat dibandingkan dengan dekade terakhir abad ke-20.

Frekuensi dan intensitas banjir juga meningkat, sementara telah terjadi pergeseran dari salju di awal musim dingin menjadi hujan di musim semi. Ini mengganggu keseimbangan air di negara itu karena salju, pada dasarnya, bertahan lebih lama daripada air hujan, yang keluar dari negara itu dalam 2-14 hari.

Afghanistan juga kekurangan tempat penampungan air, yang 10 kali lebih kecil dari negara-negara tetangga. Pemerintah sebelumnya menyusun strategi manajemen risiko kekeringan. Akan tetapi dengan pergantian pemerintahan pada Agustus, semuanya terhenti.

Wakil Menteri Air Afghanistan Mujib ur Rahman Omar mengatakan pada konferensi pers Rabu (22/12), bahwa pemerintah memiliki kebijakan untuk mengelola kekeringan. Program ini termasuk proyek untuk membangun saluran irigasi, bendungan, dan bendungan kecil, kadang-kadang sementara di saluran air di provinsi Badghis.

“Rekan-rekan teknis dan berpengalaman kami sibuk dalam hal ini,” katanya sambil menekankan semua proyek tergantung pada ketersediaan anggaran.

Wakil gubernur baru Badghis, milisi pasukan khusus Taliban Mohibullah Asad, sangat menyadari beratnya masalah ini. “Kekeringan terlihat jelas di seluruh Afghanistan dan memiliki dampak negatif yang lebih besar di provinsi Badghis,” katanya baru-baru ini kepada AP di gedung gubernur regional di Qala-e-Now, diapit oleh rombongan anggota Taliban.

Meskipun kekeringan telah menjadi masalah selama bertahun-tahun, tahun ini sangat parah. Kekeringan saat ini memengaruhi sekitar 80-85 persen penduduk setempat.

Asad menyatakan pemerintahannya sering bertemu dengan organisasi bantuan. Hanya saja pemerintah sendiri tidak memiliki dana untuk menangani situasi tersebut karena pemerintah sebelumnya tidak meninggalkan apa-apa.

sumber : AP

Latest articles

spot_img

Related articles