Sebut Amerika Serikat Negara Besar, Pajabat Taliban: Sanksi Terhadap Afghanistan Tidak Ada Manfaatnya

by admin
2 minutes read

Jakarta, BN Nasional — “Anda adalah bangsa yang besar dan hebat, dan Anda harus memiliki cukup kesabaran dan hati yang besar untuk berani membuat kebijakan di Afghanistan berdasarkan aturan internasional dan degradasi, untuk mengakhiri perbedaan dan memperpendek jarak antara kami dan memilih hubungan yang baik dengan Afghanistan,” ujar Amir Khan Muttaqi dalam wawancara dengan The Associated Press, mengutip Daily Sabah 14 Desember.

Dia mencatat Pemerintah Taliban menginginkan hubungan baik dengan semua negara dan tidak memiliki masalah dengan AS. Dalam kesempatan yang sama, ia mendesak Washington dan negara-negara lain untuk melepaskan lebih dari 10 miliar dolar AS dana yang dibekukan ketika Taliban mengambil alih kekuasaan 15 Agustus lalu.

“Sanksi terhadap Afghanistan tidak akan, tidak ada manfaatnya,” tegas Muttaqi, yang berbicara dengan berbicara dalam bahasa Pashto selama wawancara di gedung Kementerian Luar Negeri di jantung ibu kota Kabul.

“Membuat Afghanistan tidak stabil atau memiliki pemerintah yang lemah bukanlah kepentingan siapa pun,” tegas Muttaqi.

Muttaqi juga mengakui kemarahan dunia atas pembatasan yang diberlakukan Taliban pada pendidikan anak perempuan dan perempuan dalam angkatan kerja. Di banyak bagian Afghanistan, siswa perempuan antara kelas 7 dan 12 tidak diizinkan pergi ke sekolah sejak Taliban mengambil alih, dan banyak pegawai negeri perempuan diperintahkan untuk tinggal di rumah.

Para pejabat Taliban mengatakan mereka membutuhkan waktu untuk membuat pengaturan yang dipisahkan berdasarkan gender di sekolah dan tempat kerja.

Muttaqi mengatakan, di bawah pemerintahan baru Taliban, anak perempuan akan bersekolah hingga kelas 12 di 10 dari 34 provinsi di negara itu, sekolah swasta dan universitas beroperasi tanpa hambatan, dan 100% wanita yang sebelumnya bekerja di sektor kesehatan kembali bersekolah. pekerjaan.

“Ini menunjukkan bahwa kami pada prinsipnya berkomitmen untuk partisipasi perempuan,” tukasnya.

Terpisah, dalam briefing Gedung Putih pada Hari Senin, sekretaris pers Jen Psaki mengatakan “dana cadangan tetap tidak dapat diakses oleh Taliban.” Dia tidak melihat perubahan awal, dengan mengatakan uang AS sekarang terkait dengan klaim oleh para korban serangan 9/11 di AS, yang dilakukan oleh Al-Qaeda ketika disimpan di Afghanistan oleh Taliban.

“Proses hukum ini tidak dapat diabaikan dan telah menyebabkan penghentian sementara setiap pergerakan dana setidaknya sampai akhir tahun dan sangat mungkin lebih lama,” tukas Psaki.

Bahkan jika uang bisa dikeluarkan, Washington ingin memastikan itu tidak menguntungkan Taliban, katanya. PBB dan organisasi lain mengatakan uang itu akan disalurkan melalui badan amal dan bukan dari Taliban.

Psaki juga mencatat, Taliban tetap menjadi kelompok teroris yang ditunjuk secara global. Washington, bagaimanapun, bernegosiasi selama lebih dari dua tahun dengan gerakan pemberontak dan menandatangani kesepakatan pada Februari 2020 dengan Taliban untuk penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

Sumber.

related posts