25.4 C
Jakarta

Ketika kebutuhan tembaga meningkat, produsen kabel lebih banyak mendaur ulang

Published:

MONTREAL (AP) — Di kawasan industri di Montreal, lembaran-lembaran tembaga bergerak di sepanjang ban berjalan yang digantung empat lantai di atas lantai pengecoran – pabrik logam – hingga jatuh ke dalam tungku panas lava. Berikutnya adalah potongan kawat tembaga yang dibuang.

Dari tungku keluar tembaga cair, menyala dengan api hijau. Ia bergerak ke tungku kedua dan dari sana, sungai tembaga berwarna oranye mengalir keluar, untuk dibentuk menjadi batang tembaga, bahan baku kawat tembaga.

Pabrik Nexans ini telah membuat batangan tembaga dari bijih selama hampir satu abad. Namun sekarang produksinya juga semakin meningkat dari tembaga bekas, dengan batangannya mengandung sekitar 14% logam daur ulang. Harapannya bisa mencapai 20%.

“Kami mengatakan kepada pelanggan kami: Sampah Anda hari ini, sampah Anda hari ini adalah energi Anda di masa depan, jadi bawalah kembali sampah Anda,” kata CEO Nexans Christopher Guérin.

Potongan kawat tembaga terlihat di Nexans, salah satu produsen kawat dan kabel terbesar di dunia, Jumat, 12 April 2024, dekat Montreal. (Ryan Remiorz/The Canadian Press melalui AP)

Di seluruh industri, produsen telah menggunakan kembali dan mendaur ulang tembaga dalam jumlah tertentu selama bertahun-tahun. Sekarang mereka meningkatkan upaya ini karena kebutuhan akan logam tersebut diproyeksikan hampir dua kali lipat pada tahun 2035.

Hal ini sebagian disebabkan oleh peralihan dari bahan bakar fosil untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global. Ada peningkatan gerakan untuk memberi listrik pada gedung, kendaraan, dan operasi manufaktur dengan listrik ramah lingkungan, untuk “melistriki segalanya” – yang menggunakan lebih banyak tembaga.

Konstruksi bangunan, telepon seluler, dan pusat data menyumbang separuh peningkatan permintaan lainnya.

Setiap ton tembaga yang didaur ulang berarti sekitar 200 ton batuan tidak perlu ditambang, meskipun jumlahnya bergantung pada seberapa kaya bijih tersebut. Hal ini penting karena pertambangan dapat menyebabkan erosi, mencemari tanah dan air, mengancam keanekaragaman hayati setempat, dan mencemari udara. Tembaga merupakan kandidat yang sangat baik untuk digunakan kembali, karena dapat didaur ulang tanpa batas waktu tanpa kehilangan nilai atau kinerjanya, kata Guérin.

Setiap hari, hingga 10 truk mengirimkan kawat, kabel, dan potongan tembaga ke pabrik Nexans. Ada yang berasal dari pelanggan, ada pula yang berasal dari pedagang barang bekas. Kemurniannya harus tinggi jika ingin digunakan untuk menghantarkan listrik. Salah satu produsen kawat dan kabel terbesar di dunia, Nexans menggunakan tembaga lebih dari 2.600 kali berat Patung Liberty setiap tahunnya.

Seorang pekerja melihat kumparan di Nexans, salah satu produsen kawat dan kabel terbesar di dunia, Jumat, 12 April 2024, dekat Montreal. (Ryan Remiorz/The Canadian Press melalui AP)

Manusia mungkin memiliki hubungan yang lebih dekat dengan logam dan pabrik ini daripada yang mereka sadari – tembaga menghubungkan mereka dengan dunia, kata Daniel Yergin, pakar energi dan wakil ketua perusahaan analisis S&P Global.

“Saat ini kami bergantung pada listrik untuk segala hal,” katanya. “Tidak ada yang berhasil tanpa tembaga.”

Aluminium juga digunakan dalam kabel listrik, tetapi produksinya membutuhkan banyak energi. Beberapa pabrik peleburan aluminium, tempat mesin memisahkan logam dari bijih, telah mengurangi produksi atau menutupnya karena harga listrik meningkat, sehingga menambah permintaan tembaga.

Sekitar dua pertiga dari seluruh tembaga yang diproduksi pada abad terakhir masih digunakan, sebagian besar untuk jaringan listrik, peralatan rumah tangga, dan komunikasi, menurut Asosiasi Tembaga Internasional. Ketika bahan-bahan tersebut sudah melewati masa manfaatnya, bahan-bahan tersebut akan menjadi persediaan yang sangat besar yang dapat didaur ulang di masa depan, kata ICA.

Seorang Karyawan Bekerja Di Nexans, Salah Satu Produsen Kawat Dan Kabel Terbesar Di Dunia, Jumat, 12 April 2024, Dekat Montreal.  Perusahaan Ini Semakin Banyak Mencampurkan Tembaga Bekas Ke Dalam Produknya.  (Ryan Remiorz/The Canadian Press Melalui Ap)

Seorang karyawan bekerja di Nexans, salah satu produsen kawat dan kabel terbesar di dunia, Jumat, 12 April 2024, dekat Montreal. (Ryan Remiorz/The Canadian Press melalui AP)

Colin Williams, koordinator program USGS Mineral Resources Program, mengatakan perusahaan harus mendaur ulang lebih banyak tembaga yang sudah ada, dengan memanfaatkan apa yang sebenarnya merupakan “tambang perkotaan”.

“Ini meningkatkan pasokan yang tersedia,” katanya. “… Hal ini mengurangi dampak energi dan lingkungan yang terkait dengan penambangan baru dengan menggunakan kembali material yang telah kami tambang. Ini adalah langkah yang penting.”

___

Liputan iklim dan lingkungan Associated Press menerima dukungan finansial dari berbagai yayasan swasta. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten. Temukan AP standar untuk bekerja dengan filantropi, daftar pendukung dan area cakupan yang didanai di AP.org.

Related articles

Recent articles

spot_img