25.4 C
Jakarta

Leeds dan Southampton ingin segera kembali ke Liga Premier dalam pertandingan sepak bola terkaya ini

Published:

Satu klub memiliki Kelompok kepemilikan AS yang berisi beberapa pegolf pemenang besar.

Yang lainnya dijalankan oleh a Media perbatasan Serbia.

Keduanya ingin kembali ke Liga Premier setelah hanya satu musim lagi.

Final playoff kejuaraan antara Leeds dan Southampton bukanlah pertandingan romantis tetapi masih mempertahankan narasi yang menarik, paling tidak karena ini tetap menjadi pertandingan terkaya dalam sepak bola.

Jaminan peningkatan pendapatan sebesar 140 juta pound ($180 juta) ditawarkan, menurut pakar keuangan sepak bola di Deloitte, untuk pemenang pertandingan hari Minggu di Stadion Wembley. Memilih pemenang itu adalah dugaan siapa pun.

Kedua tim hanya dipisahkan oleh tiga poin pada akhir musim reguler – Leeds finis di tempat ketiga dan Southampton di urutan keempat – sebelum memberikan kemenangan kandang yang dominan di leg kedua semifinal playoff untuk maju.

Leeds mungkin menjadi favorit karena, selain menjadi klub yang lebih besar secara historis sebagai juara Inggris tiga kali, Leeds memiliki spesialis promosi untuk seorang manajer dalam diri Daniel Farke dan skuad yang diisi oleh pemain-pemain yang pernah berada di klub tersebut di Liga Premier pada tahun itu. Musim 2022-23. Kekalahan 4-0 atas Norwich di semifinal playoff menunjukkan level yang bisa dicapai.

Namun, tim dari Yorkshire menyelesaikan musim reguler dengan buruk, hanya memenangkan satu dari enam pertandingan terakhirnya Ipswich untuk merebut tempat promosi otomatis kedua di belakang Leicester.

Southampton juga akan mendapatkan kepercayaan diri setelah mengalahkan Leeds di kedua pertemuan mereka musim ini, pertemuan kedua terjadi di Leeds pada pertandingan putaran terakhir pada 4 Mei.

Dan ada statistik ini: Leeds gagal memenangkan promosi melalui babak playoff dalam lima upaya sebelumnya.

Itu sebabnya kelompok kepemilikan 49ers Enterprises yang berbasis di San Francisco, yang mengambil kendali penuh atas Leeds Juli lalu dan pemegang sahamnya termasuk pegolf Amerika Jordan Spieth dan Justin Thomas, akan waspada.

“Ini bukan pertandingan normal,” kata bek kiri Leeds Junior Firpo, yang bergabung dengan klub dari Barcelona pada tahun 2021. “Tidak setiap hari Anda bisa bermain di final. Tidak masalah apakah itu final playoff atau apa pun.

“Ini final. Ini 90 menit. Ini akan menjadi pertandingan yang menegangkan, menurut saya pertandingan yang sulit, tetapi jika saya harus memilih satu tim di final, saya memilih kami.”

Uang yang ditawarkan meningkatkan taruhannya.

Angka $180 juta dari grup bisnis olahraga Deloitte memperhitungkan proyeksi peningkatan pendapatan pertandingan, siaran, dan komersial yang dihasilkan dari bermain di Liga Premier. Deloitte mengatakan angka tersebut bisa meningkat menjadi lebih dari 300 juta pound ($380 juta) jika pemenang pada hari Minggu dapat bertahan pada musim pertamanya kembali di Liga Premier.

Ini akan menjadi promosi ketiga ke Liga Premier bagi Farke, yang membawa Norwich meraih gelar Championship pada 2019 dan 2021.

Lawannya di Southampton adalah Russell Martin, mantan pemain internasional Skotlandia yang baru mengambil alih jabatan manajer pada Juni tahun lalu setelah berkarir bermain termasuk satu musim di bawah Farke di Norwich.

Martin membuat Southampton memainkan gaya yang berbasis penguasaan bola, mudah dilihat dan telah terbukti menjadi penunjukan yang cerdas oleh Sport Republic, sebuah perusahaan investasi di industri olahraga dan hiburan yang digawangi oleh Dragan Solak — pendiri telekomunikasi Eropa Timur Grup Persatuan raksasa.

Solak membeli saham mayoritas Southampton pada Januari 2022, namun klub tersebut terdegradasi dari Liga Premier pada musim penuh pertama di bawah kepemilikannya. Itu mengakhiri perjalanan 11 tahun di divisi teratas yang terkenal dengan pemain akademi yang dihasilkan Southampton, mengikuti jejak pemain seperti Gareth Bale dan Theo Walcott.

Southampton juga merupakan tim dari Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, yang menggambarkan dirinya sebagai “penggemar berat sepak bola” meskipun membuat kesalahan yang memalukan ketika berbicara tentang olahraga ini di hadapan publik dalam beberapa tahun terakhir.

Sunak, pemimpin partai Konservatif, disebut pemilu nasional minggu ini akan menentukan siapa yang memerintah Inggris, jadi masih harus dilihat apakah dia punya waktu untuk menghadiri hari besar tim sepak bolanya di Wembley.

___

sepak bola AP:

Related articles

Recent articles

spot_img