25.4 C
Jakarta

Mengapa House of the Dragon Mengubah Salah Satu Momen Paling Mengerikan dalam Buku

Published:

Penayangan perdana spin-off Game of Thrones musim kedua tadi malam Rumah Naga menangani salah satu kematian George RR Martin yang paling terkenal—dengan cara baru yang mengejutkan fandom.

Dalam sebuah wawancara dengan Variasipembawa acara Ryan Condal menjelaskan alasan kepergian acara Max dari ingatan asli Martin tentang sebuah peristiwa yang diketahui oleh pembaca Api dan darah—Penjelasan sejarah penulis tentang sejarah Targaryen di Westeros— sebagai “Darah dan Keju,” diambil dari nama dua pembunuh yang bertanggung jawab atas pembunuhan Jaehaerys Targayren. Di dalam “Putra untuk Putra” Blood and Cheese menjadi pusat perhatian, disewa oleh Daemon (Matt Smith) untuk menyerang balik atas kematian putra Rhaenyra (Emma D’Arcy) Lucerys di akhir musim lalu. Kami melanjutkan perjalanan duo ini untuk melakukan tindakan pengecut yang, dalam pertunjukan, lebih diatur secara langsung daripada di Api & Darahmeminta Rhaenyra menelepon Aemond (Ewan Mitchell) kematian.

“Salah satu hal yang menantang dalam beradaptasi Api & Darah adalah adanya narasi yang sengaja bertentangan dalam buku ini karena sering kali terdapat tiga sudut pandang berbeda mengenai sejarah yang tidak sejalan satu sama lain,” jelas Condal, “jadi tugas kita sebagai adaptor adalah mencoba menemukan garis objektifnya. melalui ini untuk membawa penonton ke dalam narasi seperti yang kita lihat telah ditata.” Di dalam buku, semuanya jauh lebih berantakan—Darah dan Keju tidak diberi target khusus, hanya perintah Daemon untuk “mata ganti mata, anak ganti anak laki-laki,” dan cobalah membunuh anak laki-laki pertama yang mereka temukan. .

“Rasanya seperti Rhaenyra, meski dalam kesedihan, dia ingin membalas dendam, tapi dia akan memilih target yang memiliki keuntungan strategis atau militer,” lanjut Condal. “Tentu saja, jika kamu benar-benar mengalahkan Aemond, dia tidak hanya akan dihukum secara langsung karena pengkhianatan dan pembunuhannya terhadap Luke, tapi itu juga akan melenyapkan penunggang naga terbesar di dunia, dan segera menciptakan keuntungan bagi pihak mereka.” Jaehaerys masih mati Rumah Nagatapi ini lebih disebabkan oleh ketidakmampuan Blood and Cheese—alih-alih menemukan Aemond, para pembunuh malah menemukan saudara perempuan dan istrinya, Ratu Helaena, di kamarnya bersama anak kembarnya.

Di dalam buku, Helaena sebenarnya mempersembahkan putra bungsunya, Maelor (yang tidak termasuk di dalamnya Rumah Naga karena cara pertunjukan telah memadatkan garis waktunya Api dan darah), hanya agar Jaehaerys dibunuh oleh Darah dan Keju—tapi di acara itu, Helaena malah terpaksa mengorbankan dia untuk menyelamatkan putrinya. “Kami tahu ini akan menjadi hal yang mengerikan dan brutal—kami tidak ingin hal ini terjadi secara serampangan atau berlebihan,” kata Condal tentang pembunuhan tersebut. “Ide dari adegan itu adalah untuk mendramatisasi sebuah pencurian yang salah. Jadi kita beralih dari narasi utama dunia Daemon, Rhaenyra, Alicent, dan Aegon, dan tiba-tiba, kita mengikuti dua karakter yang baru saja kita temui di sebuah gang di Flea Bottom. Daemon memberi mereka tugas untuk masuk dan menemukan Aemond Targaryen, dan kami mengikuti mereka, dan kami mengikuti mereka, dan kami tidak memotong dan kami tidak akan kembali ke narasi lain—’oh, Tuhan , apa yang akan terjadi?’”

Rumah Naga mengudara pada hari Minggu di HBO dan Max.


Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan Anda bisa mengharapkan kabar terbaru Sebuah keajaiban, Perang BintangDan Perjalanan Bintang rilis, apa selanjutnya untuk DC Universe di film dan TVdan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Dokter yang.

Related articles

Recent articles

spot_img