Netflix Maklumi Keluhan Ukraina atas Serial Emily in Paris

by admin
2 minutes read
Netflix Maklumi Keluhan Ukraina atas Serial Emily in Paris - BN Nasional

BN Nasional – Netflix memaklumi keluhan Ukraina atas serial Emily in Paris. Seperti dilaporkan RT, Senin (3/1/2022), layanan streaming itu setuju untuk bekerja dengan Kiev setelah menteri kebudayaan Ukraina mengeluhkan penggambaran menghina seorang gadis Ukraina dalam satu episode.
“Netflix telah mendengar tentang kekhawatiran pemirsa Ukraina dari serial Emily in Paris, dan setuju untuk bekerja dengan Kiev untuk menghindari penggambaran Ukraina yang ofensif,” kata menteri kebudayaan.
Pada 24 Desember, Menteri Kebudayaan Aleksandr Tkachenko menulis di Telegram untuk mengungkapkan ketidakpuasannya dalam serial Emily in Paris. Di serial itu, ada penggambaran karakter baru, seorang wanita bernama Petra, yang diperankan oleh aktris Ukraina, Daria Panchenko.
Petra, yang berbicara dengan aksen Eropa Timur yang kental, bertemu Emily, diperankan oleh Lily Collins, di kelas bahasa Prancis. Akibat kesalahpahaman bahasa, Petra melibatkan Emily dalam mengutil, yang merusak persahabatan mereka sejak awal.
“Dalam Emily in Paris, kami mendapati karikatur seorang wanita Ukraina yang tidak dapat diterima. Di sisi lain, itu juga ofensif. Begitukah orang Ukraina terlihat di luar negeri? Sebagai orang yang mencuri, ingin mendapatkan semuanya secara gratis, takut dideportasi? Seharusnya tidak demikian,” tulis Tkachenko, yang mengumumkan bahwa dia mengajukan keluhan resmi ke layanan streaming Netflix.
Tkachenko tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan balasan. Beberapa hari kemudian, menteri mengatakan bahwa layanan streaming Netflix telah mengiriminya “tanggapan yang agak diplomatis” dan terima kasih atas respons yang diberikan.
“Mereka mendengar tentang kekhawatiran pemirsa Ukraina tentang penggambaran seorang gadis Ukraina. Setuju bahwa pada tahun 2022 kami akan berhubungan lebih dekat untuk mencegah kasus seperti itu terjadi,” katanya.
Tkachenko menambahkan bahwa situasi tersebut telah mengangkat masalah citra Ukraina di luar negeri.
Polemik serupa bukan pertama kalinya serial Emily in Paris menuai kritik karena mempromosikan stereotip.
Jurnalis mode Kanada Monica de La Villardière, yang tinggal di Paris, menulis surat terbuka kepada karakter utama serial tersebut.
“Akibat popularitas serial, mimpi buruk saya dipenuhi dengan Anda, Emily,” keluhnya membahas aspek kehidupan Paris yang, menurut pendapatnya, disalahartikan dalam tontonan itu.

Sumber:

related posts

Leave a Comment