25.4 C
Jakarta

Orang Mesir Kuno Mencoba Mengobati Kanker dengan Operasi, Temuan Studi

Published:

Penelitian baru menunjukkan bahwa manusia telah berperang melawan kanker lebih lama dari yang diperkirakan. Para ilmuwan telah menemukan bukti arkeologis bahwa orang Mesir kuno berusaha menghilangkan lesi kanker melalui pembedahan, sehingga praktik tersebut kembali terjadi lebih dari 4.000 tahun yang lalu.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bukti kuat bahwa praktisi medis di Mesir kuno secara akurat menggambarkan jenis kanker tertentu, meskipun pemahaman yang jelas tentang kanker dan pengobatan yang efektif baru muncul dalam catatan sejarah. Untuk lebih memahami bagaimana penyakit ini dilihat di wilayah tersebut, para ilmuwan dari Spanyol, Inggris dan Jerman mempelajari sepasang tengkorak yang disimpan di Koleksi Duckworth Universitas Cambridge.

Tengkorak dan mandibula dari salah satu spesimen, yang dikenal sebagai 236, adalah milik seorang pria berusia tiga puluhan, yang diperkirakan hidup antara tahun 2687 dan 2345 SM; tengkorak lainnya, spesimen E270, milik seorang wanita berusia di atas 50 tahun yang hidup antara tahun 663 dan 343 SM.

Dengan menggunakan mikroskop, para peneliti menemukan tanda-tanda lesi kanker besar di kedua tengkorak yang menyebabkan kerusakan jaringan luas. Tengkorak 236 khususnya dipenuhi dengan lesi yang lebih kecil di seluruh tengkorak, mungkin merupakan indikasi kanker stadium lanjut dan bermetastasis. Namun yang sangat mengejutkan mereka, para peneliti juga menemukan bekas sayatan di sekitar lesi 236, yang menunjukkan bahwa dokternya mencoba untuk mengangkat kankernya sebaik mungkin, kemungkinan besar dengan instrumen logam tajam.

Jika penemuan tim ini asli, maka ini akan menjadi contoh pengobatan kanker bedah pertama yang terdokumentasi dalam sejarah manusia. Temuan mereka adalah diterbitkan Rabu di jurnal Perbatasan dalam Kedokteran.

“Kami sangat skeptis pada awalnya ketika kami melihat bekas luka pada tumor melalui mikroskop, meskipun sangat jelas,” rekan penulis studi Edgard Camarós, ahli paleopatologi di Universitas Santiago de Compostela di Spanyol, mengatakan kepada Gizmodo dalam sebuah surel. “Butuh sedikit waktu untuk menyadari bahwa kami sedang memvisualisasikan bukti tonggak sejarah kedokteran.”

Pembedahan saja terkadang dapat mengobati kanker padat, namun paling efektif bila tumor terlokalisasi dan terdeteksi sedini mungkin. Namun mengingat kondisi tengkorak 236 secara keseluruhan dan kesimpulan penulis bahwa bekas sayatan tersebut bersifat perimortem (artinya dibuat sesaat sebelum kematian), hampir dapat dipastikan bahwa perawatan khusus ini pasti akan gagal. Ada kemungkinan juga bahwa pemotongan dilakukan segera setelah kematian, yang mungkin masih menunjukkan bahwa para dokter Mesir kuno mencoba memahami penderitaan yang mengerikan ini ribuan tahun sebelum kematian terjadi. bahkan secara resmi disebut kanker.

Kerja tim ini diharapkan dapat memberikan wawasan baru mengenai asal mula perawatan medis serta masyarakat yang hidup di Mesir kuno, kata para penulis. Namun peninggalan arkeologi sering kali tidak lengkap, artinya ilmuwan yang berbeda bisa saja mempunyai hipotesis berbeda tentang bukti yang ada.

Contohnya, tim juga yakin mereka menemukan bukti bahwa tengkorak 250 menderita dan berhasil menerima perawatan untuk cedera traumatis di masa lalu. Jadi mungkin saja wanita ini terlibat dalam peperangan di daerah tersebut. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian dan data untuk memverifikasi dugaan ini, serta untuk mengonfirmasi dan memperluas temuan mereka tentang kanker di dunia kuno.

“Langkah selanjutnya terkait dengan upaya memahami hubungan manusia dengan kanker pada periode awal evolusi dan sejarah kita,” kata Camarós. “Tujuan kami adalah melengkapi biografi kanker sejak awal sejarah manusia.”

Related articles

Recent articles

spot_img