25.2 C
Jakarta

Para Ilmuwan Menemukan Jenis Sel T Baru yang Mengubah Permainan

Published:

Para peneliti di Universitas Houston, yang dipimpin oleh Navin Varadarajan, telah menemukan subset sel T baru, yang disebut CD8-fit, yang dikaitkan dengan peningkatan hasil terapi sel T untuk kanker. Dengan menggunakan kombinasi metode TIMING dan pengurutan RNA sel tunggal, tim mengidentifikasi tanda molekuler dalam sel T yang berkorelasi dengan hasil klinis positif jangka panjang. Temuan ini, yang juga melibatkan kolaborasi dengan institusi bergengsi dan kontribusi dari peneliti pascasarjana dan pasca doktoral terkemuka, dapat merevolusi terapi sel T yang dipersonalisasi untuk berbagai jenis kanker.

Para peneliti dari University of Houston mengidentifikasi sel T yang cocok dengan CD8 dengan motilitas tinggi dan kemampuan membunuh berantai, sehingga berpotensi meningkatkan terapi kanker sel T. Penelitian ini menggunakan pendekatan TIMING dan RNA pengurutan, mengungkapkan tanda molekuler yang memprediksi hasil pasien yang positif.

Sekelompok peneliti kanker dari University of Houston telah mengidentifikasi jenis sel T baru, yang dapat meningkatkan hasil bagi pasien yang menjalani terapi sel T.

Imunoterapi berbasis sel T memiliki potensi besar dalam memerangi dan seringkali memberantas kanker. Pendekatan ini mengaktifkan dan merekayasa sistem kekebalan pasien, khususnya sel T, untuk mengidentifikasi, menyerang, dan menghancurkan sel kanker. Hasilnya, sel T di dalam tubuh berfungsi sebagai obat hidup.

Meskipun imunoterapi sel T telah merevolusi pengobatan kanker, masih banyak yang harus dipelajari. Sayangnya, tidak semua pasien merespons terapi ini, sehingga pemahaman yang lebih baik tentang sifat sel T yang direkayasa diperlukan untuk meningkatkan respons klinis.

Salah satu penelitian tersebut, didukung oleh hibah dari Institut Kesehatan Nasionaldilaporkan di Kanker Alam oleh laboratorium Navin Varadarajan, Profesor MD Anderson di Departemen Teknik Kimia dan Biomolekuler William A. Brookshire. Studi ini menggunakan pendekatan TIMING (Timelapse Imaging Microscopy in Nanowell Grids) yang dipatenkan yang menerapkan AI visual untuk mengevaluasi perilaku, pergerakan, dan kemampuan sel untuk membunuh.

Navin Varadarajan, Profesor teknik kimia dan biomolekuler MD Anderson dari Universitas Houston, telah menerbitkan penemuan sel T baru yang membunuh kanker di Nature Cancer. Kredit: Universitas Houston

Penemuan Sel T CD8-Fit

“Hasil kami menunjukkan bahwa subset sel T, yang diberi label sebagai sel T CD8-fit, mampu melakukan motilitas tinggi dan pembunuhan berantai, yang ditemukan secara unik pada pasien dengan respons klinis,” lapor penulis pertama dan lulusan UH baru-baru ini, Ali Rezvan di Kanker Alam. Selain tim UH, kolaborator termasuk Sattva Neelapu dan Harjeet Singh, Pusat Kanker MD Anderson Universitas Texas, Houston; Mike Mattie, Farmasi Layang-layang; Nabil Ahmed, Rumah Sakit Anak Texas, Fakultas Kedokteran Baylor, Houston; dan Mohsen Fathi, CellChorus.

Untuk menemukan sel yang cocok dengan CD8, tim menggunakan TIMING untuk melacak interaksi antara sel T individu dan sel tumor di ribuan sel dan mengintegrasikan hasilnya dengan data pengurutan RNA sel tunggal.

“Sel T reseptor antigen chimeric (CAR) yang digunakan untuk pengobatan keganasan sel B dapat mengidentifikasi subset sel T dengan aktivitas klinis yang unggul. Menggunakan produk infus pasien dengan limfoma sel B besar, kami mengintegrasikan profil fungsional menggunakan TIMING dengan profil subseluler dan scRNA-seq untuk mengidentifikasi tanda sel T CD8 multifungsi (CD8-fit),” kata Rezvan. “Kami membuat profil sel-sel ini menggunakan pengurutan RNA sel tunggal untuk mengidentifikasi tanda molekul CD8 yang dapat digunakan untuk memprediksi hasil jangka panjang pasien terhadap terapi sel T dan memvalidasi temuan kami dengan kumpulan data independen.”

Tim juga menemukan bahwa tanda CD8-fit terdapat pada sel T pra-produksi, bertahan secara longitudinal pada pasien pasca-infus, dan yang paling penting, dikaitkan dengan tanggapan klinis positif jangka panjang. Menurut para peneliti, kemungkinan besar sel T ini dapat memberikan manfaat klinis pada tumor lain.

“Karya ini menggambarkan keunggulan mahasiswa pascasarjana Ali Rezvan dan Melisa Montalvo; dan peneliti pasca doktoral antara lain Melisa Martinez-Paniagua dan Irfan Bandey,” kata Varadarajan.

CellChorus, sebuah spin-off dari Single Cell Lab Varadarajan di UH, sedang mengembangkan platform TIMING yang didukung AI. Perusahaan baru-baru ini mengumumkan hibah Penelitian Inovasi Usaha Kecil senilai $2,5 juta dari Pusat Nasional untuk Memajukan Ilmu Translasi dari Institut Kesehatan Nasional untuk memajukan WAKTU untuk aplikasi terapi sel.

Referensi: “Identifikasi subset sel CAR T yang berkhasiat secara klinis pada limfoma sel B besar yang menyebar dengan profil sel tunggal multidimensi dinamis” oleh Ali Rezvan, Gabrielle Romain, Mohsen Fathi, Darren Heeke, Melisa Martinez-Paniagua, Xingyue An, Irfan N. Bandey, Melisa J. Montalvo, Jay RT Adolacion, Arash Saeedi, Fatemeh Sadeghi, Kristen Fousek, Nahum Puebla-Osorio, Laurence JN Cooper, Chantale Bernatchez, Harjeet Singh, Nabil Ahmed, Mike Mattie, Adrian Bot, Sattva Neelapu dan Navin Varadarajan, 15 Mei 2024, Kanker Alam.
DOI: 10.1038/s43018-024-00768-3

Related articles

Recent articles

spot_img