25.4 C
Jakarta

Pembantaian baru Israel terhadap warga sipil yang mencoba mengakses layanan komunikasi dan internet

Published:

GAZA, (Foto)

Tentara Israel melakukan pembantaian mengerikan terhadap warga sipil Palestina di Kota Gaza yang mencoba mengakses layanan komunikasi dan internet, ungkap Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Med dalam sebuah pernyataan baru yang dikeluarkan pada hari Rabu.

Hal ini menambah kejahatan lain dalam daftar panjang kejahatan yang dilakukan tentara Israel terhadap penduduk sipil di Jalur Gaza sejak invasi militer dimulai Oktober lalu, kata kelompok hak asasi manusia tersebut.

Tentara Israel terus berulang kali menargetkan dan membunuh warga sipil Palestina dalam kapasitas ini, termasuk jurnalis, ketika mereka berupaya mengakses layanan komunikasi dan internet untuk berkomunikasi dengan keluarga atau majikan mereka dengan secara langsung menargetkan mereka dengan pemboman udara atau penembak jitu dan drone di berbagai wilayah di Israel. Jalur Gaza, tanpa menimbulkan ancaman atau bahaya apa pun, demikian bunyi pernyataan itu.

“Di jantung Kota Gaza, pada Rabu sore, sebuah pesawat tak berawak Israel menembakkan rudal ke sekelompok warga sipil Palestina yang berkumpul di “titik distribusi internet” di Jalan “Al-Jalaa” di persimpangan Rumah Sakit “Ayoun”. Rudal tersebut menewaskan sedikitnya empat orang, termasuk seorang anak, yang bagian tubuhnya ditemukan. Ada lima belas orang lagi yang terluka, beberapa menderita luka sedang hingga parah.”

Ayah salah satu korban pemboman Israel, Hassan Saeed Barakat, mengatakan kepada tim Euro-Med bahwa puluhan orang telah berkumpul untuk mengakses layanan Internet dan berkomunikasi dengan keluarga dan kerabat mereka.Ketika sebuah drone Israel melancarkan serangan rudal mendadak yang langsung menargetkan tenda yang digunakan sebagai titik distribusi Internet, menyebabkan ledakan besar.

Alih-alih mengakses Internet melalui kartu elektronik, warga sipil Palestina beralih ke titik distribusi acak dan tempat-tempat tinggi dalam upaya mengakses jaringan komunikasi karena penghancuran objek-objek sipil secara sistematis dan meluas oleh pasukan Israel di Jalur Gaza, termasuk penghancuran objek-objek sipil Palestina. pertukaran komunikasi dan stasiun transmisi jaringan telepon seluler.

Untuk menyembunyikan kebenaran, menghalangi liputan pers mengenai kejahatan tersebut, dan mencegah penduduk setempat mengirimkan informasi dan berkomunikasi satu sama lain, tentara Israel secara berkala menargetkan warga sipil di daerah yang terkepung ketika mencoba mengakses layanan komunikasi dan internet, kata pernyataan itu.

Israel sengaja menghancurkan satu-satunya jaringan terestrial di Jalur Gaza dan stasiun transmisi udara jaringan telepon seluler yang terletak di atap bangunan. Hal ini mengakibatkan mayoritas penduduk Jalur Gaza tidak dapat mengakses internet atau berkomunikasi sehingga memaksa mereka untuk mencari sumber informasi lain. Tidak mudah untuk mengamankan persyaratan pengoperasiannya.

Sejak invasi militer Israel dimulai pada tanggal 7 Oktober, Israel telah mematikan komunikasi dan Internet dari Jalur Gaza tidak kurang dari tiga belas kali karena serangan langsung terhadap infrastruktur telekomunikasi sipil, menargetkan listrik, dan mencegah pasokan bahan bakar yang diperlukan untuk menjalankan generator.



Related articles

Recent articles

spot_img