25.4 C
Jakarta

Pembeli Telah Kehilangan Kepercayaan Pada Influencer. Apakah Para Ahli Jawabannya?

Published:

Pemasaran influencer telah lama menjadi bagian dari pedoman pemasar ritel, dengan kemampuan influencer untuk menjangkau konsumen tertentu dan idealnya, membujuk mereka untuk membeli.

Namun pemasaran influencer memiliki keterbatasan, dan merek serta pengecer mencari cara baru untuk membangun kepercayaan terhadap produk guna mencapai penjualan.

Kemarin, The Desire Company mengumumkan penutupan putaran pendanaan Seri B, mendapatkan penilaian sebesar $97 juta. Fokus perusahaan dalam memanfaatkan suara “ahli” dibandingkan pemasaran influencer tradisional menandai perubahan dalam cara merek dan pengecer melakukan pendekatan terhadap iklan dan konten produk, yang membuktikan tren yang lebih luas menuju keaslian dan keahlian.

Mengatasi kekurangan yang dimiliki influencer

Konsumen semakin skeptis terhadap produk yang didukung oleh influencer. Sebuah studi yang dilakukan oleh Wakefield Research untuk The Desire Company menemukan bahwa 87% konsumen percaya bahwa kemungkinan besar influencer bahkan tidak menggunakan produk yang mereka iklankan, dan 4 dari 5 konsumen yang membeli sesuatu berdasarkan rekomendasi influencer pernah mengalami hal serupa. pengalaman negatif dengan produk tersebut.

The Desire Company, yang didirikan bersama oleh eksekutif pemasaran hiburan Eric Sheinkop dan veteran Coca-Cola Judith Levey Sheinkop, memanfaatkan perubahan ini dengan menyediakan platform yang memperjuangkan pakar industri yang kredibel—mulai dari dokter kulit hingga atlet Olimpiade—untuk memberikan dukungan produk autentik dalam bentuk video. format.

Konten yang didorong oleh pakar ini dapat dihosting di halaman tampilan produk retailer.com untuk membantu konversi, ditampilkan dalam format yang lebih pendek sebagai unit iklan video, atau dibagikan kepada konsumen dalam konteks pasca pembelian untuk membantu mereka menavigasi penggunaan pertama mereka atas produk tersebut. produk.

Merek mengejar konversi yang lebih baik

Advantice Health, perusahaan induk dari merek perawatan kulit topikal termasuk Kerasal, AmLactin, Triple Paste, Dermoplast, dan New-Skin, baru-baru ini menjalin kerja sama dengan The Desire Company dengan tujuan membantu merek tersebut menonjol di pasar ritel seperti Amazon.

Ash McMullen, Ecommerce Lead for Advantice, mengatakan bahwa perusahaan berharap jaringan pakar The Desire Company dapat memberikan pandangan baru tentang “produk tidak seksi” mereka, termasuk Kerasal Nighttime Renewal Fungal Nail Patches.

Salah satu video ulasan pakar yang dibuat oleh The Desire Company menampilkan Tonja Buford Bailey, seorang atlet Olimpiade & pelatih lari 3 kali, yang berbicara tentang bagaimana lari dan latihan dapat menciptakan lingkungan untuk masalah kaki dan jamur

“Dia menjadikannya lebih sebagai tanda kehormatan sebagai seorang atlet, dibandingkan situasi yang memalukan,” kata McMullen. “Keterhubungan dan keasliannya benar-benar menyentuh hati dan memberi Anda perasaan bahwa Anda tidak sendirian dan jika Anda mengalami masalah kaki saat berlari, maka Anda melakukannya dengan benar.”

Harapan Advantice adalah bahwa video pakar ini akan meningkatkan kepercayaan pembeli, namun buktinya akan terlihat pada acara Prime Day tahun ini di Amazon, di mana merek tersebut akan membandingkan tingkat konversi produk pada produk dengan konten video pakar versus konversi pada periode yang sama lalu. tahun.

Peningkatan tingkat konversi tersebut merupakan salah satu keunggulan utama The Desire Company. Data dari salah satu mitra ritel perusahaan yang membandingkan ulasan pakar Desire Company dengan video lain di halaman detail produk mereka menunjukkan bahwa pemirsa video Desire Company dua kali lebih mungkin melakukan pemesanan dibandingkan jenis video lainnya, termasuk video merek dan buatan pengguna. isi. Pemirsa video Desire Company juga rata-rata menghabiskan 25% lebih banyak dibandingkan mereka yang menonton video jenis lain atau tidak menonton video sama sekali.

Pembeda untuk Jaringan Media Ritel

Pada saat yang sama, Jaringan Media Ritel (RMN) menyadari pentingnya menawarkan solusi periklanan yang lebih substantif yang mendorong konversi.

Desire Company mengatakan bahwa perusahaannya saat ini bekerja sama dengan Best Buy dan sedang dalam diskusi lanjutan dengan sebagian besar dari 10 Jaringan Media Ritel teratas, serta beberapa jaringan tahap awal. Perusahaan tersebut mengatakan pihaknya siap untuk meluncurkan kemitraan dengan pengecer perbaikan rumah besar, salah satu jaringan toko grosir terbesar di AS, dan pengecer kesehatan dan kecantikan terkemuka.

Bukan rahasia lagi bahwa media ritel merupakan prioritas besar bagi pengecer. Pada bulan Maret 2024, CEO Target Brian Cornell mengatakan bisnis iklan Target, Roundel, menghasilkan nilai $1,5 miliar, memberikan keuntungan pada margin kotor pengecer lebih besar daripada pendapatannya dari penjualan produk.

Namun dengan menjamurnya jaringan media ritel dalam beberapa tahun terakhir, pengecer berada di bawah tekanan untuk menunjukkan ROI nyata atas pembelanjaan iklan kepada pengiklan. Jika unit iklan mampu mendorong lebih banyak konversi secara signifikan, suatu merek akan menginvestasikan lebih banyak dana iklan dan menghasilkan lebih banyak penjualan — sebuah kemenangan bagi merek dan pengecer.

“Kemitraan kami meningkatkan hal ini dengan memberikan aliran pendapatan bagi pengecer sebagai penawaran dalam rangkaian solusi RMN mereka serta melalui peningkatan pendapatan yang dihasilkan dari konten kami yang ada di PDP mereka.
ETF Momentum Invesco DWA
,” kata salah satu pendiri Eric Sheinkop. “Hal ini juga memungkinkan pengecer untuk memberikan pengalaman berbelanja yang lebih baik bagi pelanggan mereka, memberi mereka akses ke pakar pada titik pengambilan keputusan yang penting.”

Temui pembeli di mana pun mereka berada

Penggalangan dana Seri B yang dilakukan Desire Company meletakkan dasar bagi penetrasi yang lebih dalam ke dalam ekosistem RMN, termasuk berinvestasi pada platform teknologinya, Retail RMEDI 360. Platform baru ini membantu merek dan pengecer mengintegrasikan dan mendistribusikan konten pakar Desire Co. mereka ke seluruh ekosistem digital, termasuk kemampuan untuk menyebarkan video yang dapat dibeli dan kode QR untuk penggunaan di dalam toko.

“Merek dan pengecer berupaya untuk memperluas melampaui model media perdagangan tradisional mereka dan mengintegrasikan informasi produk tepercaya langsung ke dalam perjalanan pembelian pembeli mereka,” kata Sheinkop. “Platform kami berjanji untuk mengubah cara pembeli mengakses edukasi produk pada titik pengambilan keputusan yang penting.”

Penggalangan dana yang dilakukan Desire Company baru-baru ini tidak hanya menandakan kemenangan bagi perusahaan tersebut namun juga menandakan evolusi yang lebih luas dalam strategi pemasaran ritel, dan kemampuan jaringan media ritel untuk terus mendapatkan dana periklanan yang menguntungkan.

Related articles

Recent articles

spot_img