29.2 C
Jakarta

Penelitian Baru Menghubungkan Jenis Estrogen dalam Alat Pengendalian Kelahiran dengan Kecemasan

Published:

Jenis estrogen dalam alat kontrasepsi hormonal mempengaruhi perilaku seperti kecemasan, dengan estrogen sintetis meningkatkan kecemasan pada tikus betina lebih banyak daripada estrogen alami atau kontrol, sementara memori spasial tetap tidak terpengaruh.

Penelitian menunjukkan bahwa jenis estrogen dalam alat kontrasepsi hormonal berdampak pada perilaku seperti kecemasan, sedangkan estrogen sintetis dikaitkan dengan peningkatan kecemasan pada tikus, sehingga menyoroti pentingnya jenis estrogen dalam efek samping kontrasepsi.

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh Abigail Hegwood, MS, dari Lab Prakapenka dan dipresentasikan pada pertemuan tahunan Endocrine Society, ENDO 2024, di Boston, Massachusetts, jenis estrogen tertentu yang digunakan dalam kontrasepsi hormonal dapat memengaruhi perilaku seperti kecemasan.

“Sangat masuk akal bahwa jenis estrogen merupakan faktor kunci dalam efek samping terkait suasana hati atau kognitif dari penggunaan kontrasepsi berbasis hormon,” kata Alesia Prakapenka, Ph.D., asisten profesor dalam program Ilmu Biomedis di Midwestern University di Downers Grove, Sakit.

Menurut CDC, 12,6% wanita di Amerika Serikat berusia antara 15 dan 49 tahun dilaporkan menggunakan kontrasepsi oral dari tahun 2015 hingga 2017. Prakapenka dan rekannya mengakui bahwa efek samping perilaku adalah salah satu alasan mengapa banyak wanita berhenti menggunakan kontrasepsi kombinasi. .

Para peneliti berusaha memahami apakah mengidentifikasi jenis estrogen penting atau tidak ketika mengevaluasi perilaku seperti kecemasan dan kognisi.

Studi Model Tikus pada Jenis Estrogen

Dalam studi model tikus ini, para peneliti secara acak menugaskan 36 tikus betina dewasa muda (berusia 3 hingga 4 bulan) untuk diberi etinil estradiol sintetis plus dienogest, estradiol valerat alami plus dienogest, atau perawatan pengendalian kendaraan.

Setelah 4 minggu, tikus dievaluasi pada tugas pergantian spontan tertunda untuk memeriksa memori spasial dan labirin plus tinggi untuk menganalisis perilaku seperti kecemasan.

Kemudian, jelas Prakapenka, serum diekstraksi dan diperiksa kadar estradiol, progesteron, androstenedion, dan testosteron menggunakan kromatografi cair-spektrometri massa dan kadar kortikosteron menggunakan radioimmunoassay.

“Kami menemukan bahwa tikus betina yang diobati dengan estrogen sintetis menunjukkan peningkatan perilaku seperti kecemasan dibandingkan dengan tikus betina yang menerima kendali kendaraan atau estrogen alami,” kata Prakapenka, seraya menambahkan bahwa memori spasial serupa pada ketiga kelompok perlakuan.

Sebagai catatan, navigasi pada tugas memori spasial berbeda. Estrogen sintetik meningkatkan penggunaan strategi pergantian kebiasaan dibandingkan dengan kontrol dan estrogen alami – sebuah temuan yang dikaitkan dengan perilaku seperti kecemasan.

“Secara keseluruhan, temuan kami mendukung gagasan bahwa jenis estrogen penting dalam hasil perilaku yang terkait dengan penggunaan kontrasepsi, dan mengidentifikasi jenis estrogen sebagai alat klinis potensial untuk pengelolaan efek samping perilaku pada wanita,” kata Hegwood.

Pertemuan: ENDO2024

Related articles

Recent articles

spot_img