27.8 C
Jakarta

Pendukung hak pilih meminta hakim federal untuk membatalkan pembatasan pemungutan suara di Ohio yang mereka anggap melanggar ADA

Published:

COLUMBUS, Ohio (AP) — Para pendukung hak suara meminta hakim federal pada hari Jumat untuk mencabut pembatasan yang terdapat di Ohio UU Pemilu 2023 yang luas yang menurut mereka membatasi sejumlah individu terpercaya untuk membantu pemilih penyandang disabilitas memberikan suara secara tidak hadir.

Mosi untuk penilaian ringkasan datang dalam gugatan yang diajukan pada bulan Desember berdasarkan Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika oleh Liga Pemilih Wanita Ohio dan pemilih Jennifer Kucera, yang dilahirkan dengan penyakit distrofi otot, terhadap Menteri Luar Negeri Ohio dari Partai Republik, Frank LaRose. Penggugat diwakili oleh ACLU Ohio, American Civil Liberties Union dan firma hukum Covington & Burling.

Pengajuan ke Pengadilan Distrik AS di Cleveland berargumen bahwa undang-undang tersebut melarang semua anggota keluarga yang memenuhi syarat, kecuali daftar pendek, untuk membantu penyandang disabilitas memberikan surat suara mereka, tidak termasuk calon pembantu seperti pengasuh profesional, teman sekamar, mertua, dan cucu.

“Pembatasan sewenang-wenang yang membebani hak memilih warga penyandang disabilitas di Ohio ini tidak demokratis, kejam, dan melanggar beberapa undang-undang federal termasuk Undang-Undang Hak Pilih dan Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika,” Freda Levenson, direktur hukum ACLU Ohio, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Namun negara bersikeras, dan telah berjuang keras, untuk mempertahankan beban yang melanggar hukum ini. Kami berharap pengadilan federal akan segera memutuskan untuk memperbaiki aib ini.”

Undang-undang tersebut, yang mulai berlaku pada bulan April 2023, menyatakan bahwa siapa pun yang bukan petugas pemilu atau pembawa surat yang memiliki atau mengembalikan surat suara pemilih penyandang disabilitas yang tidak hadir, merupakan tindak pidana, kecuali orang yang membantu mereka termasuk dalam batas yang ditentukan. daftar kerabat dekat.

Anggota Partai Republik yang mengajukan undang-undang tersebut berpendapat bahwa ketentuan-ketentuan dalam undang-undang tersebut dirancang untuk melindungi integritas pemilu dan memulihkan kepercayaan pemilih di a saat keraguan besar.

Para pendukung hak pilih mengatakan banyak pemilih penyandang disabilitas tidak dapat datang ke tempat pemungutan suara dan banyak yang tidak dapat mengakses kotak surat atau kotak surat suara mereka.

Kucera mengatakan program pemungutan suara yang tidak hadir, atau lewat pos, di Ohio tidak dirancang untuk penyandang disabilitas mobilitas seperti miliknya.

“Gugatan ini melawan masyarakat yang sepanjang sejarah telah berusaha menghancurkan suara, pemikiran, dan semangat para penyandang disabilitas,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Yang saya inginkan hanyalah diberi kesempatan yang sama seperti yang diberikan kepada orang-orang non-disabilitas.” Hampir 28% orang dewasa di Ohio mempunyai disabilitas.

Jen Miller, direktur eksekutif League of Women Voters of Ohio, menyebut pembatasan tersebut tidak masuk akal. Organisasinya berpendapat bahwa Ohio belum memberikan bukti bahwa mengizinkan pemilih penyandang disabilitas memilih seseorang di luar daftar negara bagian untuk membantu mereka memilih akan secara mendasar mengubah program pemungutan suara absensi di Ohio.

“Menjadikan tindakan membantu kakek-nenek atau teman sekamar Anda menggunakan hak pilihnya sebagai tindakan kejahatan pada dasarnya adalah tindakan yang salah,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Related articles

Recent articles

spot_img