25.4 C
Jakarta

Peneliti Mengungkap Perbedaan Kognitif Signifikan Antara Otak Pria dan Wanita

Published:

Ilmuwan Weill Cornell Medicine telah menemukan bahwa reseptor astrosit dapat memiliki efek berlawanan pada fungsi kognitif pada model praklinis pria dan wanita. Diterbitkan di Cell Reports, penelitian ini mengungkapkan bahwa astrosit memainkan peran penting dalam mekanisme otak spesifik jenis kelamin. Berfokus pada reseptor mGluR3, penelitian ini menunjukkan bahwa peningkatan kadarnya meningkatkan memori pada wanita yang lebih tua dan mengurangi gangguan memori pada wanita muda. Sebaliknya, pada pria, mengurangi mGluR3 meningkatkan memori. Temuan ini menunjukkan bahwa terapi yang menargetkan reseptor astrositik mungkin perlu dievaluasi untuk mengetahui efek spesifik jenis kelamin, sehingga menyoroti pentingnya mempertimbangkan jenis kelamin biologis dalam penelitian neurologis.

Penelitian dari Weill Cornell Medicine mengungkapkan bahwa reseptor astrosit berdampak berbeda pada fungsi kognitif pada pria dan wanita, sehingga menunjukkan perlunya pendekatan spesifik jenis kelamin dalam mengembangkan pengobatan yang menargetkan sel-sel otak ini.

Para ilmuwan di Weill Cornell Medicine telah menemukan bukti pertama bahwa reseptor di astrosit, sel otak yang mendukung dan mengatur neuron, dapat memiliki efek berbeda pada fungsi kognitif pada model praklinis pria dan wanita. Penelitian ini menyoroti peran astrosit dalam berkontribusi terhadap mekanisme otak spesifik gender.

Meskipun banyak penelitian telah menguji efek perilaku reseptor astrositik, tidak ada satupun yang membahas apakah jenis kelamin biologis berperan dan sebagian besar hanya menguji laki-laki. Studi ini, diterbitkan pada 24 Mei di Laporan Selmenantang asumsi lama bahwa sinyal astrositik memiliki efek kognitif serupa pada kedua jenis kelamin.

“Studi kami mengungkapkan bahwa efek kognitif yang dilaporkan sebelumnya pada laki-laki tidak dapat diekstrapolasikan ke perempuan,” kata Dr. Anna G. Orr, Asisten Profesor Penelitian Demensia Frontotemporal Nan dan Stephen Swid dan asisten profesor ilmu saraf di Feil Family Brain dan Mind Research Institute dan Helen dan Robert Appel Alzheimer Lembaga Penelitian di Weill Cornell Medicine.

Perubahan reseptor astrositik terlihat pada berbagai kondisi neurologis dengan perbedaan jenis kelamin yang diketahui, termasuk gangguan neurodegeneratif, skizofrenia, stroke, dan epilepsi. Namun, mekanisme yang mendorong perbedaan jenis kelamin masih kurang dipahami.

Apa Perbedaan Otak Pria dan Wanita?

Dalam studi tersebut, Dr. Samantha M. Meadows, penulis pertama dan mantan mahasiswa pascasarjana di laboratorium Orr, berfokus pada mGluR3, reseptor glutamat dominan pada astrosit dan gen yang paling banyak diubah pada demensia. Tim menggunakan pengeditan gen dan stimulasi reseptor yang direkayasa pada model hewan untuk memanipulasi astrosit secara selektif dan menguji efek mGluR3 dan reseptor terkait pada pembelajaran, memori, dan hasil kognitif dan perilaku lainnya.

Para peneliti menemukan bahwa peningkatan tingkat mGluR3 astrositik meningkatkan memori pada wanita yang lebih tua dan mengurangi tingkat ini sudah cukup untuk mengganggu memori pada wanita muda, menunjukkan bahwa mGluR3 meningkatkan daya ingat pada wanita. Namun, pada pria, mengurangi mGluR3 meningkatkan memori, dan meningkatkan reseptor tidak memiliki efek apa pun. “Menariknya, dampak kognitif dari reseptor ini tidak terjadi pada jenis kelamin,” kata Dr. Meadows.

Gambar hipokampus tikus ini, bagian otak yang terlibat dalam pembelajaran dan memori, menunjukkan reseptor mGluR3 pada astrosit (hijau), neuron (merah), dan inti sel (biru). Kredit: Orr Lab

Untuk memahami apakah efek yang berbeda ini unik untuk mGluR3 atau mencerminkan fitur yang lebih luas dari sinyal reseptor astrositik, Dr. Meadows bekerja dengan rekan penulis Dr. Adam L. Orr, asisten profesor penelitian ilmu saraf di Brain and Mind Research Institute dan Institut Penelitian Penyakit Appel Alzheimer, untuk secara selektif merangsang reseptor astrositik yang berbeda sementara tikus melakukan tugas yang melibatkan pembelajaran dan memori.

Yang mengejutkan mereka, tim menemukan bukti lebih lanjut bahwa aktivasi reseptor menyebabkan peningkatan atau gangguan memori, tergantung pada jenis kelamin biologis. “Fungsi otak yang normal tampaknya memerlukan keseimbangan spesifik jenis kelamin dalam sinyal astrositik,” kata Dr. Adam Orr.

Studi ini menunjukkan bahwa modulator mGluR3 yang dikembangkan untuk mengobati gangguan seperti skizofrenia dan kecemasan mungkin memerlukan penelitian lebih lanjut untuk menilai dampaknya terhadap jenis kelamin yang berbeda. “Terapi yang mempengaruhi reseptor astrosit dapat menyebabkan efek kognitif spesifik jenis kelamin, sebagian karena perbedaan peran astrosit pada pria dan wanita,” kata Dr. Anna Orr.

Laboratorium sedang menyelidiki apa yang dapat menyebabkan efek berbeda dan apakah fungsi otak lainnya juga berubah berdasarkan jenis kelamin.

Referensi: “Astrosit hipokampus menginduksi efek dimorfik seks pada memori” oleh Samantha M. Meadows, Fernando Palaguachi, Minwoo Wendy Jang, Avital Licht-Murava, Daniel Barnett, Till S. Zimmer, Constance Zhou, Samantha R. McDonough, Adam L. Orr dan Anna G.Orr, 24 Mei 2024, Laporan Sel.
DOI: 10.1016/j.celrep.2024.114278



Related articles

Recent articles

spot_img