25.4 C
Jakarta

Restoran yang Didukung Selebriti Membantu Pengembang dan Tuan Tanah Mendorong Kunjungan Pejalan Kaki dan Memberi Makan Basis Penggemar Lokal

Published:

Industri restoran dan jasa makanan telah tumbuh pesat sejak berakhirnya kebijakan lockdown pada tahun 2020 dan 2021. Faktanya, penjualan untuk sektor ini pada tahun 2024 diproyeksikan melampaui $1 triliun untuk pertama kalinya dalam sejarah, menurut laporan dari Asosiasi Restoran Nasional.

Tidak mengherankan, pertumbuhan tersebut telah menarik perhatian baik dari merek-merek mapan maupun pendatang baru yang berharap mendapatkan sepotong kue yang menguntungkan ini. Di pasar yang kekurangan ruang kosong, memanfaatkan restoran yang didukung selebriti adalah salah satu cara pengembang dan pemilik properti dapat mengatasi kekacauan dan menjadi yang terdepan.

Analisis JLL terhadap pembukaan restoran selebriti yang dimiliki dan berlisensi menunjukkan bahwa dari tahun 2019 hingga 2024, 361 restoran yang didukung oleh koki, aktor, atlet, atau musisi terkenal dibuka di AS dan Kanada. Daya tarik dari perusahaan-perusahaan ini bagi pengembang dan pemilik properti adalah bahwa hubungan dengan selebriti membuka dimensi pemasaran baru dan promosi dari mulut ke mulut yang tidak dapat ditiru oleh bisnis biasa.

Sebuah pandangan baru dari konsep lama

Restoran yang didukung selebriti bukanlah fenomena baru. Sejak petinju Jack Dempsey membuka restoran dengan nama yang sama di New York City pada tahun 1935, para aktor, musisi, atlet, dan koki selebriti telah memadukan ketenaran dan keahlian memasak untuk menciptakan usaha yang sukses. Dempsey memastikan orang-orang mengetahui bahwa dia telah menjadi pemilik restoran dengan menuliskan namanya dalam huruf merah besar di depan properti dan dengan sering muncul, berjabat tangan, dan menandatangani tanda tangan.

Berkat media sosial, hubungan terbuka seperti itu tidak lagi diperlukan saat ini, karena selebritas yang cerdas menggunakan pengaruhnya untuk mengarahkan sekelompok besar pengikutnya ke restoran mereka. Misalnya:

  • Komedian Kevin Hart meluncurkan Hart House miliknya di California Selatan pada tahun 2022 dan telah memanfaatkan 179 juta pengikut Instagram-nya untuk membantu membangun jaringan tersebut hingga sepuluh lokasi, dan masih banyak lagi yang akan segera hadir.
  • Meskipun Blaze Pizza tidak menyebutkan apa pun tentang Lebron James di situs webnya, waralaba pizza fast-casual ini telah berkembang menjadi 330 lokasi waralaba, sebagian besar berkat dukungan dari 160 juta penggemar yang mengikuti bintang bola basket tersebut di Instagram.

Hart dan James bukan satu-satunya bintang yang berhasil mengubah jutaan pengikut media sosial mereka menjadi pelanggan restoran. Faktanya, selebriti yang membuka restoran antara tahun 2019 hingga 2024 memiliki rata-rata 15,1 juta pengikut Instagram. Banyak sekali mulut yang harus diberi makan.

Jejak restoran selebriti semakin berkembang

Media sosial telah mengubah sifat selebriti dan juga jejak pasar restoran selebriti. Selain jajaran pemilik restoran selebriti seperti Gordon Ramsay dan Robert De Niro, kini kami memiliki influencer media sosial seperti Lisa Vanderpump dan Tue Nguyen. Sementara itu, koki lain seperti Shane Roberts-Thomas, telah menggunakan televisi lokal dan program nasional seperti Food Network’s Chopped, untuk mendorong perluasan restoran mereka.

Restoran yang didukung selebriti juga telah memperluas jangkauan geografis mereka ke pasar non-tradisional. Secara historis, restoran yang didukung selebriti telah berkembang pesat di tempat-tempat seperti New York, Los Angeles, dan Las Vegas yang merupakan rumah bagi banyak selebriti, menarik banyak wisatawan, atau keduanya.

Namun, Atlanta menduduki peringkat kedua untuk pembukaan restoran selebriti dari 2019-2024. Nashville adalah pasar lain yang sedang naik daun, berkat statusnya sebagai pusat musik country. Hanya dalam beberapa blok di sepanjang Lower Broadway di pusat kota Nashville, pengunjung dapat memilih dari lebih dari selusin bar dan restoran yang didukung oleh pemuncak tangga lagu seperti Blake Shelton, Miranda Lambert, dan Justin Timberlake. Kota-kota lapis kedua dan ketiga ini mengalami peningkatan minat, liputan media, keterlibatan sosial, dan kunjungan pejalan kaki karena pengunjung terinspirasi oleh pemilik restoran selebriti untuk mengunjungi destinasi tersebut.

Sebuah keuntungan bagi pengembang properti

Dengan tingkat kekosongan ritel di AS sebesar 4,1 persen, menurut laporan JLL Retail Q1 2024, persaingan untuk mendapatkan ruang restoran tinggi dan ketersediaannya rendah, terutama di lokasi yang paling diinginkan. Salah satu cara pemilik properti dapat meningkatkan peluang mereka untuk mengisi ruang terbuka dan mendorong peningkatan lalu lintas adalah dengan memiliki nama terkenal di balik makanannya — apakah mereka adalah pemilik penuh atau sebagian, pemberi lisensi atau manajer. Apakah seorang bintang telah dibayar atau menjadi pemilik adalah pelanggan yang tidak relevan, karena di mata mereka, restoran tersebut tetaplah restoran selebriti.

Tuan tanah akan memeriksa untuk memastikan calon penyewa memiliki keuangan yang sehat, didukung oleh tim eksekutif yang berpengalaman dan mengusulkan konsep restoran yang sesuai dengan visi mereka terhadap pembangunan di sekitarnya.

Dengan semua persyaratan tersebut terpenuhi, restoran yang didukung selebriti dapat menjadi cara yang bagus bagi tuan tanah untuk memaksimalkan ruang mereka, bagi pemilik restoran untuk meningkatkan potensi usaha mereka, dan bagi semua pihak yang terlibat untuk menonjol di pasar yang ramai dan berkembang. Hasilnya adalah banyak sekali penggemar setia yang dengan mudah berubah menjadi pelanggan yang lapar.

Related articles

Recent articles

spot_img