29.2 C
Jakarta

Syekh Ekrima Sabri membunyikan alarm terhadap pelanggaran Israel di Masjid Al-Aqsa

Published:

YERUSALEM HUNIAN, (PIC)

Khatib Masjid Al-Aqsa Sheikh Ekrima Sabri menyuarakan peringatan terhadap meningkatnya pelanggaran Israel dan upaya untuk secara bertahap memaksakan kedaulatan dan kendali Israel atas Masjid suci Al-Aqsa dan kota Yerusalem yang diduduki.

Syekh Sabri mengatakan dalam sambutan pers pada hari Rabu bahwa pelanggaran Israel terhadap Masjid Al-Aqsa dan Yerusalem telah meningkat pesat terutama sesi Pawai Bendera dan Knesset yang dijadwalkan diadakan pada hari Rabu untuk mengubah identitas identitas Al-Aqsa.

Dia menunjukkan bahwa kelompok ekstremis Yahudi memanfaatkan situasi politik saat ini untuk melaksanakan rencana mereka karena mereka yakin saat ini adalah waktu yang tepat untuk melaksanakan rencana agresif.

Otoritas pendudukan Israel memutuskan untuk mengizinkan pengibaran bendera Israel lewat pada Rabu 5 Juni 2024, dari Gerbang Damaskus dalam rangka perayaan ulang tahun pendudukan Yerusalem timur.

Pawai bendera, yang merupakan bagian dari hari libur Hari Yerusalem untuk memperingati pendudukan kota tersebut pada tahun 1967, adalah parade sayap kanan yang dikaitkan dengan kekerasan terhadap warga Palestina serta “pertunjukan hasutan, dominasi Yahudi, dan rasisme.”

Polisi pendudukan Israel memberlakukan tindakan militer yang ketat di gerbang Kota Tua dan Masjid Al-Aqsa, meningkatkan pembatasan terhadap jamaah, yang berdampak pada jumlah jamaah yang berkunjung.



Related articles

Recent articles

spot_img