25.4 C
Jakarta

Bagaimana Satu Gram Garam Dapat Memperparah Eksim Anda

Published:

Penelitian baru menemukan bahwa perubahan asupan garam harian dapat menjelaskan timbulnya eksim.

Sebuah studi UCSF menunjukkan bahwa peningkatan asupan natrium harian secara signifikan meningkatkan risiko eksim.

Pola makan tinggi natrium dapat meningkatkan risiko eksim, menurut para peneliti di UC San Francisco (UCSF), yang menemukan bahwa mengonsumsi hanya satu gram natrium ekstra per hari – jumlah yang terdapat dalam Big Mac – meningkatkan kemungkinan kambuhnya penyakit sebesar 22%. .

Eksim, juga dikenal sebagai dermatitis atopik, merupakan penyakit kronis yang menyebabkan kulit kering dan gatal. Ini adalah salah satu kondisi kulit yang paling umum, menyerang lebih dari 31 juta orang di AS, dan satu dari 10 orang akan mengalaminya suatu saat nanti.

Peningkatan Prevalensi dan Dampak Pola Makan

Hal ini menjadi semakin umum dalam beberapa tahun terakhir, terutama di negara-negara industri, yang melibatkan faktor lingkungan dan gaya hidup seperti pola makan.

Natrium yang dikonsumsi kebanyakan orang dalam bentuk garam meningkatkan risiko hipertensi dan penyakit jantung. Dan para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa natrium disimpan di kulit, yang mungkin berperan dalam peradangan pada eksim.

Sorotan Studi UCSF

Membatasi asupan natrium bisa menjadi cara mudah bagi pasien eksim untuk mengelola penyakitnya.

“Kebanyakan orang Amerika makan terlalu banyak garam dan dapat dengan aman mengurangi asupan mereka ke tingkat yang disarankan,” kata Katrina Abuabara, MD, profesor dermatologi di UCSF dan penulis studi tersebut, yang diterbitkan pada 5 Juni 2024, di Dermatologi JAMA.

“Serangan eksim bisa jadi sulit untuk diatasi oleh pasien,” kata Abuabara, yang juga profesor epidemiologi di UC Berkeley School of Public Health, “terutama ketika mereka tidak dapat mengantisipasinya dan tidak memiliki rekomendasi mengenai apa yang harus dilakukan. yang bisa mereka lakukan untuk menghindarinya.”

Temuan dan Implikasi Studi

Untuk studi cross-sectional, para peneliti menganalisis data lebih dari 215.000 orang berusia antara 30 dan 70 tahun dari UK Biobank, yang mencakup sampel urin dan catatan medis elektronik.

Mereka dapat mengetahui berapa banyak natrium yang dikonsumsi setiap orang dari sampel urin; dan mereka dapat melihat apakah orang memiliki diagnosis dermatitis atopik, serta tingkat keparahannya, dari kode resep.

Mereka menemukan bahwa setiap gram natrium tambahan yang dikeluarkan melalui urin selama 24 jam dikaitkan dengan kemungkinan 11% lebih tinggi untuk diagnosis eksim; peluang 16% lebih tinggi untuk memiliki kasus aktif; dan kemungkinan peningkatan keparahan sebesar 11% lebih tinggi.

Kemudian, mereka mengamati 13.000 orang dewasa AS dalam Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional dan menemukan bahwa mengonsumsi hanya satu gram tambahan natrium sehari – sekitar setengah sendok teh garam meja – dikaitkan dengan peluang 22% lebih tinggi seseorang untuk melakukan aktivitas aktif. kasus eksim.

Referensi: 5 Juni 2024, Dermatologi JAMA.
DOI: 10.1001/jamadermatol.2024.1544

Penulis UCSF lainnya termasuk, Brenda M. Chiang, MS; Morgan Ye, MPH; Aheli Chattopadhyay, BS; Yagmur Halezeroglu, MS; dan Erin L. Van Blarigan, ScD.

Mahasiswa Kedokteran Program Penelitian Penuaan; Institut Nasional Penuaan (T35AG026736); dan Asosiasi Eksim Nasional.

Related articles

Recent articles

spot_img