25.4 C
Jakarta

Temuan Pulau Timor Menantang Teori Pemukiman Manusia di Australia

Published:

Para arkeolog telah menemukan ribuan artefak batu dan tulang binatang di tempat perlindungan batu Laili di Pulau Timor, yang mengarah pada penilaian ulang rute migrasi manusia purba ke Australia. Analisis menunjukkan manusia tiba sekitar 44.000 tahun yang lalu, menantang teori bahwa Timor adalah batu loncatan awal. Sebaliknya, bukti menunjukkan bahwa manusia purba menggunakan New Guinea untuk migrasi mereka. Upaya kolonisasi besar-besaran ini, yang dibuktikan dengan banyaknya artefak, menyoroti kemajuan teknologi maritim dan pola migrasi yang sedang berlangsung.

Penemuan arkeologi di Pulau Timor menunjukkan bahwa manusia purba menggunakan New Guinea, bukan Timor, sebagai batu loncatan ke Australia, menantang teori migrasi sebelumnya dan menyoroti keterampilan maritim yang canggih.

Para arkeolog sedang mengevaluasi kembali jalur yang diambil manusia purba untuk mencapai Australia menyusul penemuan ribuan artefak batu dan tulang hewan di sebuah gua yang dalam di Pulau Timor.

Peneliti dari The Universitas Nasional Australia (ANU), Universitas FlindersUniversity College London (UCL), dan Pusat Keunggulan ARC untuk Keanekaragaman Hayati dan Warisan Australia menentukan tanggal dan menganalisis artefak dan sedimen di tempat perlindungan batu Laili di Timor-Leste tengah-utara, utara Australia, untuk menentukan dengan tepat kedatangan para penjajah .

Mereka mendeteksi “tanda kedatangan” manusia sekitar 44.000 tahun yang lalu, yang menunjukkan bahwa tidak ada manusia di pulau tersebut sebelum waktu tersebut.

“Tidak seperti situs lain di kawasan ini, tempat perlindungan batu Laili menyimpan sedimen dalam yang berumur antara 59.000 dan 54.000 tahun lalu yang tidak menunjukkan tanda-tanda jelas adanya pendudukan manusia,” kata Dr Shimona Kealy, dari ANU College of Asia and the Pacific. “Ketika kami menganalisis dan membandingkan penanda-penanda pendudukan manusia dari lokasi lain di Timor-Leste dan di sekitar Pulau Flores, kami dapat dengan yakin mengatakan bahwa manusia juga tidak ada di wilayah yang lebih luas di kepulauan Wallacean bagian selatan. Hal ini penting karena pulau-pulau ini kemungkinan besar merupakan pintu gerbang penyeberangan bagi manusia purba yang melakukan penyeberangan ke Australia.”

Menilai Kembali Teori Migrasi

Rekan penulis studi, Profesor Sue O’Connor, juga dari ANU, mengatakan Pulau Timor telah lama dianggap sebagai pulau batu loncatan bagi migrasi manusia pertama antara daratan Asia Tenggara dan ke Australia dan New Guinea. Namun temuan baru ini menantang teori tersebut.

“Tidak adanya manusia di Pulau Timor lebih awal dari setidaknya 50.000 tahun yang lalu merupakan hal yang signifikan karena menunjukkan bahwa manusia purba ini tiba di pulau tersebut lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya,” katanya.

“Hal ini memberikan bukti lebih lanjut yang menunjukkan bahwa manusia purba melakukan penyeberangan ke Australia menggunakan pulau batu loncatan di New Guinea, bukan Pulau Timor seperti yang disarankan para peneliti sebelumnya. Selain mendorong evaluasi ulang rute dan waktu migrasi manusia paling awal melalui Wallacea dan ke Sahul, temuan kami menyoroti fakta bahwa migrasi ke pulau-pulau tersebut sedang berlangsung dan pendudukan di pulau-pulau selatan terjadi ribuan tahun setelah pemukiman awal penduduk. Australia.”

Profesor Sue O’Connor (kiri) dan Dr Shimona Kealy mengatakan migrasi “besar” ke Pulau Timor bukanlah suatu kebetulan. Kredit: Jamie Kidston/ANU

Analisis Sedimen dan Artefak

Sedimen dari situs tersebut dianalisis di Laboratorium Mikroarkeologi Flinders oleh rekan penulis Associate Professor Mike Morley.

“Pergeseran dari aktivitas manusia sebelum melakukan pekerjaan menjadi aktivitas manusia yang intensif di lokasi tersebut sangat jelas terlihat pada sedimen,” kata Associate Professor Morley, dari Flinders University. “Segera setelah orang-orang tiba di lokasi kejadian, penggunaan gua tersebut sangat intensif, dengan bukti yang jelas adanya pembakaran dan penginjakan lantai tempat perlindungan.”

Tim peneliti menemukan banyak peralatan batu kecil selama penggalian, serta tulang ikan yang hangus.

“Kami mengetahui orang-orang ini ahli dalam membuat perkakas batu berukuran kecil, namun kami tidak 100 persen yakin untuk apa alat-alat tersebut digunakan,” kata Dr Kealy. “Karena sebagian besar makanan mereka adalah kerang atau hewan kecil, Anda tidak memerlukan pisau besar untuk mengumpulkan makanan semacam itu. Namun memiliki perkakas yang kecil dan bagus tidak hanya berguna untuk hal-hal seperti mengupas daun untuk kemudian dianyam ke dalam keranjang, tetapi juga untuk membuat perkakas dari kayu.”

Berdasarkan banyaknya artefak yang digali di situs tersebut, para peneliti mengatakan migrasi ke Pulau Timor merupakan migrasi “besar”. Menurut para peneliti, manusia purba ini kemungkinan besar menyeberang ke Timor dari dekat Pulau Flores dan daratan Asia Tenggara.

“Pandangan tradisional yang dianut oleh para peneliti adalah bahwa manusia purba yang melakukan penyeberangan air secara signifikan menemukan pulau-pulau ini secara tidak sengaja, terutama karena hal itu terjadi sudah sangat lama,” kata Dr Kealy. “Kedatangan mereka di Timor bukanlah suatu kebetulan. Ini merupakan upaya kolonisasi besar-besaran, terbukti dari banyaknya orang yang melakukan perjalanan tersebut. Ini merupakan bukti tingkat teknologi maritim dan perahu yang mereka ciptakan, serta kepercayaan diri dan kompetensi mereka dalam berani melintasi laut.”

Referensi: “Pendudukan intensif manusia secara tiba-tiba 44.000 tahun yang lalu di ambang Sahul” oleh Ceri Shipton, Mike W. Morley, Shimona Kealy, Kasih Norman, Clara Boulanger, Stuart Hawkins, Mirani Litster, Caitlin Withnell dan Sue O’Connor, 22 Mei 2024, Komunikasi Alam.
DOI: 10.1038/s41467-024-48395-x

Related articles

Recent articles

spot_img