31.1 C
Jakarta

Genus Baru Ditemukan – Ahli Paleontologi Menggali Fosil Goby Berusia 18 Juta Tahun

Published:

Ahli paleontologi LMU menemukan genus baru ikan gobi yang menjelaskan tahap awal evolusi dan kemampuan adaptasi habitat ikan gobi, salah satu kelompok ikan paling beragam di Eropa. Fosil ikan dari genus baru †Simpsonigobius. Kredit: Moritz Dirnberger

Ahli paleontologi LMU telah menemukan genus baru fosil ikan goby, mengungkap misteri evolusi dari garis keturunan jutaan tahun yang lalu.

Ikan gobi, atau Gobioidei, mewakili salah satu kelompok ikan laut dan air tawar paling beragam di Eropa. Biasanya ditemukan di dasar perairan dangkal, mereka memainkan peran penting dalam kesehatan dan pengoperasian berbagai ekosistem.

Dengan identifikasi genus baru fosil ikan gobi air tawar, mahasiswa program master internasional ‘Geobiologi dan Paleobiologi’ di Universitas Ludwig Maximilian Munich dan ahli paleontologi Bettina Reichenbacher, profesor di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan di LMU, telah membuat sebuah penelitian. penemuan yang memberikan wawasan penting tentang sejarah evolusi ikan ini.

Berukuran hingga 34 mm, ikan kecil dari genus baru †Simpsonigobius ditemukan pada batuan berumur 18 juta tahun di Turki dan ditandai dengan kombinasi ciri morfologi yang berbeda, termasuk otolit (batu pendengaran) dengan bentuk yang unik.

Teknik penelitian modern menjelaskan posisi dalam silsilah keluarga

Untuk menentukan hubungan †Simpsonigobius dalam pohon filogenetik gobioid, para peneliti menggunakan kumpulan data filogenetik “bukti total”, yang mereka tingkatkan untuk menggabungkan total 48 karakter morfologi dan data genetik dari lima gen untuk 48 gen hidup dan 10 gen fosil. jenis. Selain itu, tim tersebut menggunakan “penanggalan tip” untuk fosil spesies gobioid untuk pertama kalinya. Ini adalah metode filogenetik yang menggunakan usia fosil (= ujung) yang termasuk dalam pohon filogenetik untuk menyimpulkan waktu sejarah evolusi seluruh kelompok.

Hasilnya menunjukkan bahwa genus baru ini adalah anggota famili Oxudercidae yang berbasis kerangka tertua – yang diklasifikasikan di antara ikan gobi “modern” (famili Gobiidae dan Oxudercidae) – dan ikan gobi air tawar tertua dalam kelompok modern ini. Analisis penanggalan awal memperkirakan kemunculan Gobiidae pada 34,1 juta tahun lalu dan Oxudercidae pada 34,8 juta tahun lalu, yang konsisten dengan studi penanggalan sebelumnya yang menggunakan metode lain. Selain itu, pemetaan habitat stokastik, di mana para peneliti memasukkan fosil ikan gobi untuk pertama kalinya, mengungkapkan bahwa ikan gobi mungkin memiliki toleransi salinitas yang luas pada awal sejarah evolusi mereka, yang menantang asumsi sebelumnya.

“Penemuan †Simpsonigobius tidak hanya menambah genus baru pada Gobioidei, namun juga memberikan petunjuk penting tentang garis waktu evolusi dan adaptasi habitat dari beragam ikan ini. Penelitian kami menyoroti pentingnya menganalisis catatan fosil menggunakan metode modern untuk mendapatkan gambaran proses evolusi yang lebih akurat,” kata Reichenbacher. Penulis pertama Moritz Dirnberger, yang saat ini merupakan kandidat doktor di Universitas Montpellier, menambahkan: “Temuan ini diharapkan dapat membuka jalan bagi studi lebih lanjut tentang evolusi gobioid dan peran faktor lingkungan dalam membentuk keanekaragamannya.”

Referensi: “Gobioid air tawar baru dari Miosen Bawah Turki dalam kerangka filogenetik bukti total yang diubah secara signifikan” oleh Moritz Dirnberger, Elena Bauer dan Bettina Reichenbacher, 30 Mei 2024, Jurnal Paleontologi Sistematis.
DOI: 10.1080/14772019.2024.2340498

Related articles

Recent articles

spot_img