31.1 C
Jakarta

Tentara Israel memperluas penggunaan quadcopter untuk membunuh lebih banyak warga sipil Palestina

Published:

GAZA, (Foto)

Israel telah meningkatkan penggunaan drone kecil, atau quadcopter, untuk menjatuhkan bom eksplosif dan “menembak untuk membunuh” lebih banyak warga Palestina, kata Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Med pada hari Selasa.

Tentara Israel menggunakan drone quadcopter yang dikendalikan secara elektronik dari jarak jauh untuk berbagai tugas, termasuk spionase dan pengawasan, mengeluarkan perintah pengungsian, menakuti warga sipil dengan suara keras, dan—yang paling berbahaya—menggunakannya sebagai senjata untuk membunuh dan melukai warga Palestina, kata kelompok hak asasi manusia tersebut. .

Menurut Euro-Med, tentara Israel telah meningkatkan jumlah eksekusi di luar hukum dan pembunuhan berencana terhadap warga sipil Palestina. Drone digunakan untuk operasi penembak jitu dan penembakan di berbagai wilayah Jalur Gaza, dan juga digunakan untuk menyusup ke rumah-rumah dan gang-gang sempit. Sementara itu, tentara Israel terus membunuh warga Palestina dalam skala besar dengan menargetkan wilayah pemukiman dengan artileri dan serangan udara.

Tentara Israel telah merilis sebuah video yang mendokumentasikan penggunaan pesawat quadcopter semacam ini untuk menjatuhkan bom terhadap sekelompok orang dan rumah saat melakukan operasi militer di Jalur Gaza.

Kelompok yang bermarkas di Jenewa tersebut mengungkapkan bahwa pasukan tentara Israel sengaja menargetkan dan mengeksekusi Silah Muhammad Ahmad Odeh, 52 tahun, ketika dia mencoba melarikan diri dari kamp pengungsi Jabalia dengan mengibarkan bendera putih. Odeh tewas akibat tembakan langsung dari pesawat quadcopter Israel pada 21 Mei di depan keluarganya.

Drone-drone ini telah membunuh puluhan warga sipil, sebagaimana dikonfirmasi oleh Euro-Med Monitor dalam laporan sebelumnya, dengan menembakkan senapan mesin otomatis yang dipasang di bawah pesawat secara acak, atau menembak langsung ke arah orang-orang.

Sejak awal perang genosida Israel di Jalur Gaza, puluhan warga sipil Palestina telah terbunuh atau terluka oleh penembak jitu dan drone quadcopter Israel, selain mereka yang tewas dalam serangan darat tentara Israel, yang dimulai pada akhir Oktober 2023 dan telah terjadi. intensif dalam beberapa minggu terakhir.

Israel telah menggunakan drone quadcopter secara sistematis dan luas akhir-akhir ini untuk melakukan eksekusi di luar hukum dan pembunuhan berencana terhadap warga sipil Palestina, menurut kesaksian yang dikumpulkan oleh Euro-Med Monitor. Drone ini khususnya digunakan untuk melawan warga sipil yang berusaha kembali dan memeriksa rumah mereka setelah militer Israel mundur dari daerah yang diserang melalui darat atau udara.

Mengingat kehadiran mereka yang terus-menerus di udara, pesawat-pesawat ini juga digunakan untuk meneror, mengintimidasi, dan memberikan dampak negatif terhadap kesejahteraan psikologis warga sipil Palestina dengan mengeluarkan suara-suara yang mengerikan dan menyiarkan perintah dari tentara Israel.



Related articles

Recent articles

spot_img