29.2 C
Jakarta

Tren yang Mengkhawatirkan – Penggunaan Obat Penurun Berat Badan Populer Wegovy dan Ozempic di kalangan Dewasa Muda Meroket sebesar 594%

Published:

Sebuah studi dari Michigan Medicine menggunakan data tahun 2020-2023 menemukan peningkatan yang signifikan dalam penggunaan obat penurun berat badan seperti Wegovy dan Ozempic di kalangan remaja dan dewasa muda di AS, khususnya di kalangan wanita. Kekhawatirannya mencakup meningkatnya penggunaan obat-obatan ini di luar label dan dampak jangka panjangnya terhadap generasi muda.

Data terbaru mengungkapkan peningkatan tajam dalam penggunaan obat penurun berat badan di kalangan remaja AS, dengan kesenjangan gender yang signifikan dan kekhawatiran terhadap penggunaan di luar label dan efek jangka panjangnya.

Minat masyarakat terhadap obat penurun berat badan seperti Wegovy dan Ozempic meningkat pesat, namun terdapat kekurangan data nasional mengenai pola penyaluran obat tersebut di Amerika Serikat.

Kini, studi nasional dari Michigan Medicine menunjukkan bahwa penggunaan obat penurun berat badan tersebut meningkat pesat di kalangan remaja dan dewasa muda 12-25 tahun, terutama wanita. Dengan menggunakan data tahun 2020 – 2023 dari database nasional yang mewakili 92% apotek, tim peneliti menemukan peningkatan sebesar 594% dalam jumlah bulanan remaja dan dewasa muda yang menggunakan Wegovy, Ozempic, dan agonis reseptor peptida-1 mirip glukagon (GLP- 1RA).

Bagi perempuan, peningkatan ini bahkan lebih nyata. Jumlah remaja perempuan 12-17 tahun yang menggunakan GLP-1RA meningkat sebesar 588%, dibandingkan remaja laki-laki sebesar 504%. Jumlah dewasa muda perempuan berusia 18-25 tahun yang menggunakan GLP-1 RA meningkat sebesar 659%, dibandingkan dengan 481% pada dewasa muda laki-laki.

Temuan Studi dan Persetujuan Obat

“Ini adalah studi pertama yang mendokumentasikan tren nasional dalam pemberian GLP-1RA pada populasi mana pun, termasuk remaja, kata Joyce Lee, MD, MPH, penulis utama makalah ini. Lee adalah ahli endokrinologi pediatrik dan Profesor Pediatri di Pusat Penelitian dan Evaluasi Kesehatan Anak Susan B. Meister di Fakultas Kedokteran Universitas Michigan, Rumah Sakit Anak CS Mott, dan Institut Diabetes Caswell.

GLP-1RA disetujui untuk diabetes tipe 2 pada tahun 2005 dan untuk pengelolaan berat badan pada tahun 2014. Minat terhadap obat ini melonjak pada tahun 2021 ketika semaglutide disetujui untuk pengelolaan berat badan pada orang dewasa dengan merek Wegovy, dan semakin meningkat ketika Wegovy disetujui untuk penurunan berat badan. penatalaksanaan pada remaja pada akhir tahun 2022.

Laporan tersebut menemukan bahwa ahli endokrinologi, dokter pengobatan keluarga, dan praktisi perawat termasuk di antara para pemberi resep utama GLP-1 RA untuk remaja, sehingga menunjukkan bahwa para dokter tersebut harus menjadi fokus upaya untuk memastikan peresepan yang aman dan tepat. Misalnya, karena peningkatan penggunaan terbesar terjadi pada wanita, dokter perlu mengedukasi pasien wanita tentang potensi risiko keamanan GLP-1 RA selama kehamilan.

Kekhawatiran Terhadap Penggunaan di Luar Label dan Efek Jangka Panjang

Laporan tersebut juga menemukan bahwa pemberian Ozempic meningkat pada remaja, meskipun Ozempic tidak disetujui pada anak-anak untuk diabetes tipe 2 atau pengelolaan berat badan.

“Temuan ini menunjukkan peningkatan penggunaan Ozempic di luar label untuk manajemen berat badan pada remaja dan dewasa muda,” kata Kao-Ping Chua, MD, penulis senior makalah ini dan anggota CHEAR Center.

Lee menambahkan bahwa beberapa kekhawatiran telah dikemukakan mengenai biaya GLP-1 RA, yang mahal dan dimaksudkan untuk dikonsumsi dalam jangka panjang, serta dampak yang tidak diketahui dari obat-obatan ini terhadap pertumbuhan dan perkembangan di kalangan remaja. “Meningkatnya penggunaan GLP-1 RA menyoroti pentingnya memahami keamanan jangka panjang, kemanjuran, dan efektivitas biaya GLP-1RA pada remaja dan dewasa muda,” katanya.

Referensi: “Dispensing of Glucagon-Like Peptide-1 Receptor Agonis kepada Remaja dan Dewasa Muda, 2020-2023” oleh Joyce M. Lee, Mona Sharifi, Lauren Oshman, Dina H. Griauzde dan Kao-Ping Chua, 22 Mei 2024, JAMA.
DOI: 10.1001/jama.2024.7112

Penulis tambahan termasuk Lauren Oshman, MD, MPH, Dina H. Griauzde, MD, MS.c.

Pembelian data IQVIA didukung oleh Pusat Penelitian dan Evaluasi Kesehatan Anak Susan B. Meister di Fakultas Kedokteran Universitas Michigan. Pekerjaan ini didukung oleh hibah P30DK089503 (MNORC), P30DK020572 (MDRC), dan P30DK092926 (MCDTR) dari Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal (NIDDK) dan Institut Diabetes Elizabeth Weiser Caswell di Universitas Michigan. Dr Chua didukung oleh hibah R01DA057284-01 dan K08DA048110-04 dari Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba (NIDA). Penelitian Dr. Sharifi didukung oleh National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) (R01HL151603) dan National Institute on Minority Health and Health Disparities (NIMHD) (R01MD014853) dari the Institut Kesehatan Nasional (NIH).

Lee melaporkan menerima biaya pribadi dari GoodRx, Tandem Diabetes Care, dan Sanofi di luar pekerjaan yang diserahkan. Oshman melaporkan investasi saham dari Eli Lilly (divestasi 2022) dan Abbott (divestasi 2022) di luar pekerjaan yang diserahkan. Griauzde melaporkan menerima hibah dari NIH/NIDDK di luar karya yang diserahkan. Chua melaporkan menerima bayaran pribadi dari Benter Foundation dan Departemen Kehakiman AS di luar pekerjaan yang diserahkan.

Related articles

Recent articles

spot_img