26.8 C
Jakarta

Apakah Buah Benar-Benar Mendorong Pertumbuhan Otak? Studi Baru Menantang Ide Lama

Published:

Sebuah studi yang dilakukan oleh Max Planck Institute dan Smithsonian Institute membantah teori bahwa otak besar primata berevolusi terutama dari efisiensi mencari makan buah-buahan, dan menunjukkan bahwa ada faktor-faktor lain yang mempengaruhi perkembangan otak.

Mengapa primata memiliki otak yang besar? Untuk menyelidiki hal ini, para peneliti di hutan hujan Panama melakukan eksperimen yang membandingkan kecerdasan mencari makan primata yang memiliki otak lebih besar dengan mamalia yang memiliki otak lebih kecil.

Primata, seperti manusia, memiliki otak yang lebih besar dibandingkan kebanyakan mamalia lainnya. Selama bertahun-tahun, para peneliti telah mengeksplorasi kemungkinan bahwa pola makan, khususnya konsumsi buah, dapat menjelaskan mengapa primata mengembangkan otak sebesar itu. Sebuah tim dari Institut Perilaku Hewan Max Planck dan Institut Penelitian Tropis Smithsonian baru-baru ini menguji hipotesis ini untuk pertama kalinya dan menemukan bahwa teori pola makan buah mungkin tidak masuk akal.

Para peneliti menggunakan pencitraan drone, GPS pelacakan, dan analisis perilaku berskala halus untuk menguji empat hal tersebut jenis mamalia pemakan buah memecahkan teka-teki mencari makan alami yang sama di hutan hujan Panama.

Mereka menemukan bahwa spesies primata berotak besar tidak memecahkan teka-teki pencarian buah dengan lebih efisien dibandingkan mamalia berotak kecil. Studi tersebut, diterbitkan hari ini di Prosiding Royal Society Bmembalikkan pandangan tradisional bahwa otak yang besar diperlukan untuk membuat keputusan cerdas saat mencari makanan.

Coatis adalah kerabat rakun yang sebagian besar hidup dan makan di tanah. Kredit: Christian Ziegler / Institut Perilaku Hewan Max Planck

Menurut teori terkemuka tentang bagaimana primata berevolusi, otak, buah, dan kecerdasan yang lebih besar bekerja sama untuk mendorong pertumbuhan otak. Hewan berotak besar dapat menggunakan kecerdasannya untuk menemukan buah dengan lebih efisien, yang pada gilirannya memberikan lebih banyak energi untuk memberi bahan bakar pada otak yang lebih besar.

Bagaimanapun, buah adalah sumber daya yang berharga namun bervariasi. Hal ini memberikan tuntutan kognitif pada hewan yang harus menemukan pohon yang menghasilkan buah dan mengingat kapan pohon tersebut matang. Penelitian telah memberikan dukungan terhadap teori pola makan tentang evolusi otak dengan menunjukkan korelasi antara ukuran otak dan jumlah buah dalam makanan.

Namun peneliti dari MPI-AB dan STRI berpendapat bahwa teori tersebut sudah siap untuk dipertanyakan. “Hipotesis pola makan buah tidak pernah didukung secara eksperimental,” kata penulis pertama Ben Hirsch, rekan peneliti STRI.

Menguji pemakan buah di Panama

Hambatannya bersifat metodologis. Untuk menguji hipotesis pola makan buah, para ilmuwan harus mengukur seberapa efisien hewan dalam mendapatkan buah. Hirsch berkata: “Primata dan banyak mamalia lainnya melakukan perjalanan jarak jauh setiap hari untuk mencari makanan, sehingga hampir mustahil untuk meniru tantangan navigasi dunia nyata di laboratorium.” Tim menyiasati masalah ini dengan memanfaatkan fenomena alam yang terjadi di hutan hujan di Pulau Barro Colorado di Panama. Selama tiga bulan setiap tahunnya, mamalia pemakan buah terpaksa memakan satu spesies pohon, Dipterix oleifera.

“Dengan hewan yang makan hampir secara eksklusif Dipterix buah-buahan, mereka secara bersamaan memecahkan teka-teki mencari makan yang sama,” kata penulis senior Meg Crofoot, direktur MPI-AB dan Profesor Humboldt di Universitas Konstanz. “Ini memberi kita alat yang ampuh untuk membandingkan efisiensi pencarian makan mereka.”

Peta Pohon Dipteryx

Peta dari Dipterix pohon di Pulau Barro Colorado terdeteksi melalui penerbangan drone selama penelitian. Kredit: Hirsch dkk. Proses B 2024

Tim memetakan lokasi semuanya Dipterix pepohonan di Pulau Barro Colorado dengan menerbangkan drone di atas kanopi pada musim panas, saat pepohonan tinggi dimahkotai dengan bunga ungu yang mencolok. Peta pohon buah-buahan mengungkap seluruh teka-teki buah yang dihadapi hewan, namun para ilmuwan masih perlu menguji seberapa efisien mamalia dengan ukuran otak berbeda mengunjungi pohon-pohon ini. Mereka melacak beberapa individu dari dua primata berotak besar (monyet laba-laba dan capuchin berwajah putih) dan dua kerabat rakun berotak kecil (coatis berhidung putih dan kinkajous). Sensor GPS mengungkapkan jalur yang diambil hewan Dipterix pohon, sementara akselerometer memastikan bahwa seekor hewan aktif, dan berpotensi mencari makan, selama kunjungan ke pohon.

Para ilmuwan kemudian menghitung efisiensi rute sebagai jumlah waktu harian yang dihabiskan untuk beraktivitas Dipterix pohon dibagi dengan jarak yang ditempuh. Menurut hipotesis pola makan buah, capuchin berotak besar dan monyet laba-laba seharusnya menunjukkan efisiensi rute yang lebih besar dibandingkan coati dan kinkajous.

“Kami tidak menemukan bukti bahwa hewan dengan otak lebih besar membuat keputusan mencari makan dengan lebih cerdas,” kata Crofoot. “Jika otak yang lebih besar membuat hewan menjadi lebih pintar, maka kecerdasan ini tidak digunakan untuk mengarahkan hewan secara lebih efisien ke pohon buah-buahan di hutan hujan tropis ini.”

Jadi mengapa ukuran otak meningkat pada beberapa spesies? Para penulis mengatakan bahwa dengan menyangkal hipotesis pola makan buah-buahan, penelitian mereka dapat mengalihkan fokus ke gagasan di luar efisiensi mencari makan. “Otak yang lebih besar mungkin meningkatkan memori episodik yang lebih baik, memungkinkan spesies tersebut mengatur waktu kunjungan ke pohon dengan lebih baik untuk memaksimalkan jumlah buah matang yang ditemui,” kata Hirsch. Para penulis juga berpendapat bahwa ukuran otak yang lebih besar mungkin terkait dengan penggunaan alat, budaya, atau kompleksitas hidup dalam kelompok sosial.

“Penelitian kami tidak dapat menentukan secara pasti pendorong evolusi otak,” kata Crofoot, “tetapi kami telah mampu menggunakan teknik invasif minimal untuk menguji secara empiris hipotesis besar tentang evolusi, kognisi, dan perilaku hewan liar.”

Referensi: “Penjelajah yang lebih cerdas tidak mencari makan dengan lebih cerdas: pengujian hipotesis pola makan untuk perluasan otak” oleh Ben T. Hirsch, Roland Kays, Shauhin Alavi, Damien Caillaud, Rasmus Havmoller, Rafael Mares dan Margaret Crofoot, 29 Mei 2024, Prosiding Royal Society B.
DOI: 10.1098/rspb.2024.0138

Related articles

Recent articles

spot_img