31.2 C
Jakarta

Guterres ‘secara pribadi merasa terpukul’ atas ketidakmampuan PBB untuk melindungi staf di Gaza

Published:

NEW YORK, (Foto)

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengungkapkan kesedihan mendalam karena tidak mampu melindungi pegawai UNRWA di Jalur Gaza.

“Saya pribadi sangat terpukul karena meskipun kami telah melakukan upaya terbaik, kami tidak dapat melindungi personel kami di Gaza,” katanya dalam upacara muram di markas besar PBB di New York untuk menghormati 188 personel yang kehilangan nyawa saat menjalankan tugas pada tahun 2023.

Di antara mereka terdapat 135 perempuan dan laki-laki yang bekerja untuk UNRWA, yang tewas dalam perang Israel di Gaza sejak 7 Oktober. Banyak dari mereka yang terbunuh bersama keluarga mereka dan komunitas yang mereka layani.

“Sejauh ini, jumlah tersebut merupakan jumlah tertinggi personel kami yang terbunuh dalam satu konflik atau bencana alam sejak pembentukan PBB – sebuah kenyataan yang tidak dapat kami terima,” kata Guterres.

Dia mengulangi seruannya untuk “akuntabilitas penuh” atas kematian tersebut.

“Kami berhutang budi kepada anggota keluarga dan teman-teman mereka, kepada kolega mereka, dan kepada dunia. Personel UNRWA kami hidup dan mati sebagai perwakilan komunitas internasional di Gaza, dan komunitas tersebut berhak mendapatkan penjelasan.”



Related articles

Recent articles

spot_img