25.4 C
Jakarta

Pemecah rekor Diede de Groot dan remaja Tokito Oda memenangkan gelar kursi roda di Prancis Terbuka

Published:

PARIS (AP) — Petenis peringkat teratas Diede de Groot memenangkan rekor gelar tunggal kursi roda Grand Slam ke-22 ketika ia bangkit untuk mengalahkan pemain non-unggulan Zhu Zhenzhen 4-6, 6-2, 6-3 di final putri Prancis Terbuka pada Sabtu.

Pada final kursi roda putra, unggulan kedua Tokito Oda dari Jepang sukses mempertahankan gelarnya di Roland Garros dengan menang 7-5, 6-3 melawan unggulan ketiga asal Argentina Gustavo Fernandez. Itu adalah gelar mayor keempat bagi Oda yang berusia 18 tahun.

Kemenangan De Groot yang berusia 27 tahun membuatnya menyalip rekan senegaranya dari Belanda Esther Vergeer untuk gelar tunggal putri terbanyak.

“Tentu saya sangat bangga sekarang memiliki rekor ini, tapi di saat yang sama saya tahu kondisi saat Esther bermain,” kata De Groot. “Dia tidak bisa bermain tunggal di Wimbledon, banyak Grand Slam yang bahkan belum disebut Grand Slam. Jadi, perbandingannya tidak seberapa.”

Vergeer mencatatkan 470 kemenangan beruntun dalam kariernya, sementara rekor tak terkalahkan De Groot berakhir bulan lalu dengan 145 kemenangan.

“Tentu saja saya sangat bangga pada diri saya sendiri, tapi yang terpenting saya hanya bangga pada diri saya sendiri yang terus mempertahankannya seperti ini. Tapi bagi saya, Esther akan selalu memiliki warisan ini dalam waktu yang lama (dia tidak terkalahkan), misalnya, 470 pertandingan. Betapa bagusnya dia,” kata De Groot. “Kita bisa bersama-sama di puncak. Saya merasa lebih memilih bersama daripada memilih mana yang lebih baik.”

Itu juga merupakan gelar mayor ke-14 berturut-turut bagi peraih medali emas Paralimpiade dua kali De Groot.

De Groot tampil dalam iklan TV bersama pabrikan mobil Prancis Renault, yang ditayangkan di televisi Prancis selama turnamen. Dia adalah salah satu dari tiga duta merek mereka di bidang tenis bersama dengan pemain Prancis Luca Van Assche dan peringkat 21 dari Kanada Félix Auger-Aliassime.

“Masih penting bagi kami untuk terlihat dalam hal-hal seperti itu, karena banyak orang tidak mengenal saya, dan banyak orang tidak mengenal atlet kursi roda yang bermain di sini,” katanya. “Jadi kami butuh bantuan dari merek-merek besar itu. Saya sangat bangga dengan Renault yang melakukan hal itu.”

Zhu yang berusia 34 tahun ingin memenangkan gelar Grand Slam pertamanya dan menjadi pemain Tiongkok kedua yang memenangkan gelar tunggal utama dalam kategori apa pun di luar junior sejak pemenang utama dua kali Li Na pada tahun 2014.

“Dia melakukannya dengan sangat baik mengingat ini adalah final pertamanya,” kata De Groot tentang lawannya. “Dia bisa sangat bangga pada dirinya sendiri.”

Oda sekarang akan berusaha mempertahankan gelar Wimbledonnya di lapangan rumput. Dia telah memenangkan semua turnamen besar kecuali AS Terbuka, di mana dia belum pernah melewati perempat final.

___

tenis AP:

Related articles

Recent articles

spot_img