25.4 C
Jakarta

Perjalanan Biru Elektrik Psyche ke Sabuk Asteroid

Published:

Konsep seniman ini menggambarkan pesawat luar angkasa Psyche milik NASA menuju ke asteroid Psyche yang kaya logam di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter. Pesawat luar angkasa tersebut diluncurkan pada Oktober 2023 dan akan tiba di tujuannya pada tahun 2029. Kredit: NASA/JPL-Caltech/ASU

NASAPesawat ruang angkasa Psyche sedang dalam perjalanan untuk menjelajahi asteroid pada tahun 2029, menggunakan pendorong listrik bertenaga surya yang inovatif untuk perjalanan luar angkasa. Itu sudah di luar jangkauan Mars dan menggunakan penggerak ion untuk berakselerasi menuju asteroid kaya logam, tempat ia akan mengorbit dan mengumpulkan data sains.

Pesawat luar angkasa Psyche milik NASA telah lulus pemeriksaan selama enam bulan dengan status kesehatan yang baik, dan kini tidak ada lagi yang bisa ditahan. Navigator menembakkan pendorong listrik yang tampak futuristik, yang memancarkan cahaya biru, hampir tanpa henti saat pengorbit bergerak lebih jauh ke luar angkasa.

Pesawat luar angkasa tersebut diluncurkan dari Kennedy Space Center NASA di Florida dengan menggunakan SpaceX Falcon Heavy pada 13 Oktober 2023. Setelah meninggalkan atmosfer kita, Psyche memanfaatkan dorongan roketnya dan meluncur melampaui orbit Mars.

Mode “Pelayaran Penuh” Diaktifkan

Untuk tahun depan, pesawat ruang angkasa akan berada dalam apa yang disebut oleh perencana misi sebagai mode “pelayaran penuh”, ketika pendorong listriknya mengambil alih dan mendorong pengorbit menuju sabuk asteroid. Pendorongnya bekerja dengan mengeluarkan atom atau ion xenon bermuatan, memancarkan cahaya biru cemerlang yang tertinggal di belakang pesawat ruang angkasa.

Mereka adalah bagian dari sistem propulsi listrik tenaga surya yang sangat efisien dari Psyche, yang ditenagai oleh sinar matahari. Dorongan yang diciptakan oleh xenon terionisasi itu lembut, tetapi berhasil. Bahkan dalam mode jelajah penuh, tekanan yang diberikan oleh pendorong setara dengan apa yang Anda rasakan saat memegang tiga perempat di tangan Anda.

Pendorong Hall listrik, identik dengan yang akan digunakan untuk menggerakkan pesawat ruang angkasa Psyche NASA, menjalani pengujian di Jet Propulsion Laboratory NASA. Cahaya biru dihasilkan oleh propelan xenon, gas netral yang digunakan pada lampu depan mobil dan TV plasma. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Kecepatan dan Tujuan yang Mengesankan

Pengorbit tersebut sekarang berjarak lebih dari 190 juta mil (300 juta kilometer) jauhnya dan bergerak dengan kecepatan 23 mil per detik (37 kilometer per detik), relatif terhadap Bumi. Itu sekitar 84.000 mph (135.000 kpj). Seiring waktu, tanpa hambatan atmosfer yang memperlambatnya, Psyche akan berakselerasi hingga kecepatan hingga 124.000 mph (200.000 kpj).

Pesawat luar angkasa tersebut akan tiba di asteroid Psyche yang kaya logam pada tahun 2029 dan akan melakukan pengamatan dari orbit selama sekitar dua tahun. Data yang dikumpulkannya akan membantu para ilmuwan lebih memahami pembentukan planet berbatu dengan inti logam, termasuk Bumi. Para ilmuwan memiliki bukti bahwa asteroid, yang lebarnya sekitar 173 mil (280 kilometer) pada titik terlebarnya, mungkin merupakan sebagian inti planetesimal, bahan penyusun planet awal.

Pemeriksaan Sistem dan Instrumen Ilmiah

Tim penerbangan menggunakan 100 hari pertama Psyche di luar angkasa untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua sistem pesawat ruang angkasa. Semua sistem teknik bekerja sesuai harapan, dan ketiga instrumen sains telah beroperasi tanpa hambatan. Magnetometer bekerja dengan sangat baik sehingga mampu mendeteksi letusan partikel bermuatan dari Matahari, seperti yang dilakukan spektrometer sinar gamma dan neutron. Dan pada bulan Desember yang lalu, kamera kembar pada instrumen pencitraan mengambil gambar pertama mereka.

“Sampai saat ini, kami telah menyalakan dan memeriksa berbagai peralatan yang diperlukan untuk menyelesaikan misi, dan kami dapat melaporkan bahwa peralatan tersebut berfungsi dengan baik,” kata Henry Stone, manajer proyek Psyche di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, yang mengelola misi. “Sekarang kami sedang dalam perjalanan dan menantikan penerbangan dekat Mars yang akan datang.”

Jalur Spiral Pesawat Luar Angkasa Nasa Psyche Menuju Jiwa Asteroid

Grafik ini menggambarkan jalur yang diikuti pesawat luar angkasa Psyche milik NASA saat melakukan perjalanan menuju asteroid Psyche. Tonggak penting dari misi utama diberi label, termasuk bantuan gravitasi Mars pada Mei 2026. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Pertemuan Masa Depan yang Menyenangkan

Hal ini karena lintasan pesawat ruang angkasa tersebut akan membawanya kembali ke Planet Merah pada musim semi tahun 2026. Pesawat ruang angkasa tersebut akan mematikan daya pendorongnya saat meluncur menuju Mars, menggunakan gravitasi planet tersebut untuk melontarkan dirinya sendiri ke luar. Dari sana, pendorong kembali ke mode jelajah penuh. Pemberhentian selanjutnya: asteroid Psyche.

Sementara itu, demonstrasi teknologi Komunikasi Optik Luar Angkasa di pesawat ruang angkasa akan terus menguji keberaniannya. Eksperimen tersebut telah melampaui ekspektasi ketika, pada bulan April, ia mengirimkan data pengujian dari jarak lebih dari 140 juta mil (226 juta kilometer) jauhnya dengan kecepatan 267 megabit per detik ke stasiun downlink di Bumi – kecepatan bit yang sebanding dengan kecepatan unduh internet broadband.

Manajemen Misi dan Kontribusi

Misi Psyche dipimpin oleh Arizona State University. JPLsebuah divisi Caltech di Pasadena, bertanggung jawab atas keseluruhan manajemen misi, rekayasa sistem, integrasi dan pengujian, serta operasi misi. Maxar Technologies di Palo Alto, California, menyediakan sasis pesawat ruang angkasa propulsi listrik tenaga surya.

JPL mengelola DSOC untuk program Misi Demonstrasi Teknologi dalam Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA dan program Komunikasi dan Navigasi Luar Angkasa dalam Direktorat Misi Operasi Luar Angkasa.

Psyche adalah misi ke-14 yang dipilih sebagai bagian dari Program Penemuan NASA, yang dikelola oleh Marshall Space Flight Center di Huntsville, Alabama. Program Layanan Peluncuran NASA, yang berbasis di Kennedy, mengelola layanan peluncuran tersebut.

Related articles

Recent articles

spot_img