27.8 C
Jakarta

Penelitian Baru Menunjukkan Bahwa Bakteri Usus Anda Dapat Mempengaruhi Pengambilan Keputusan Anda

Published:

Mikrobiota usus secara signifikan berdampak pada kesehatan mental dan sosial, memengaruhi kognisi, stres, dan interaksi sosial sebagaimana dibuktikan oleh penelitian pada hewan dan penelitian pada manusia. Hilke Plassmann dan rekannya menemukan bahwa suplemen makanan yang memengaruhi mikrobiota usus dapat mengubah pengambilan keputusan manusia dalam konteks sosial seperti keadilan dalam permainan ultimatum, sehingga menunjukkan jalur potensial untuk eksplorasi terapi di masa depan.

Penelitian mengungkapkan bahwa mikrobiota usus memengaruhi kesehatan mental dan perilaku sosial, dan penelitian menunjukkan bahwa mikrobiota dapat memengaruhi pengambilan keputusan terkait keadilan, sehingga menyoroti potensi jalur terapi baru.

Mikrobiota usus—yang terdiri dari bakteri, virus, dan jamur di saluran pencernaan kita—memainkan peran penting dalam kesehatan kita, tidak hanya pada pencernaan. Penelitian terbaru menyoroti pengaruhnya terhadap kognisi, stres, kecemasan, gejala depresi, dan perilaku. Misalnya, tikus yang dibesarkan di lingkungan steril menunjukkan gangguan interaksi sosial.

Meskipun temuan ini menjanjikan, sebagian besar penelitian dilakukan pada hewan dan tidak dapat diekstrapolasi ke manusia. Hal ini juga tidak memungkinkan kita untuk memahami mekanisme saraf, kekebalan, atau hormonal apa yang bekerja dalam dialog menarik antara otak dan usus ini: para peneliti mengamati hubungan antara komposisi mikrobiota dan keterampilan sosial tetapi tidak mengetahui secara pasti bagaimana seseorang mengendalikan yang lain. .

“Data yang tersedia menunjukkan bahwa ekosistem usus berkomunikasi dengan sistem saraf pusat melalui berbagai jalur, termasuk saraf vagus,” jelas Hilke Plassmann (Sorbonne University, Insead), kepala Tim Kontrol-Interosepsi-Perhatian di Paris Brain Institute, dan profesor di Insead. “Mungkin juga menggunakan sinyal biokimia yang memicu pelepasan neurotransmiter, seperti dopamin dan serotonin, yang penting untuk fungsi otak yang baik.”

Mempelajari hukuman altruistik

Untuk menentukan apakah komposisi mikrobiota usus manusia dapat mempengaruhi pengambilan keputusan dalam lingkungan sosial, peneliti dan rekan-rekannya menggunakan tes perilaku— termasuk “permainan ultimatum” yang terkenal di mana seorang pemain diberikan sejumlah uang yang harus dia bagi ( secara adil atau tidak adil) dengan pemain kedua, yang bebas menolak tawaran jika dianggapnya tidak cukup. Dalam hal ini, tidak ada pemain yang menerima uang.

Menolak sejumlah uang setara dengan apa yang kita sebut “hukuman altruistik,” yaitu dorongan untuk menghukum orang lain ketika situasi dianggap tidak adil: bagi pemain kedua, memulihkan kesetaraan (tidak ada yang menerima uang) terkadang terasa lebih penting daripada mendapatkan uang. sebuah hadiah. Permainan ultimatum kemudian digunakan sebagai cara eksperimental untuk mengukur kepekaan terhadap keadilan.

Bakteri komensal (merah) di antara lendir (hijau) dan sel epitel (biru) di usus kecil tikus. Kredit: Universitas Chicago

Untuk sepenuhnya memanfaatkan efek ini, para peneliti merekrut 101 partisipan. Selama tujuh minggu, 51 orang mengonsumsi suplemen makanan yang mengandung probiotik (bakteri bermanfaat) dan prebiotik (nutrisi yang mendorong kolonisasi bakteri di usus), sementara 50 lainnya menerima plasebo. Mereka semua mengikuti permainan ultimatum selama dua sesi di awal dan akhir periode suplementasi.

Apakah bakteri berperan dalam hal ini?

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelompok yang menerima suplemen lebih cenderung menolak tawaran yang tidak setara pada akhir tujuh minggu, bahkan ketika pembagian uangnya sedikit tidak seimbang. Sebaliknya, kelompok plasebo berperilaku serupa selama sesi tes pertama dan kedua.

Selain itu, perubahan perilaku pada kelompok yang diberi suplemen disertai dengan perubahan biologis: peserta yang, pada awal penelitian, memiliki ketidakseimbangan terbesar antara dua jenis bakteri yang mendominasi flora usus (Tegas Dan bakterioid) mengalami perubahan paling signifikan pada komposisi mikrobiota usus mereka dengan asupan suplemen. Selain itu, mereka juga menunjukkan kepekaan terbesar terhadap keadilan selama pengujian.

Para peneliti juga mengamati penurunan tajam kadar tirosin, prekursor dopamin, setelah intervensi tujuh minggu. Untuk pertama kalinya, mekanisme sebab akibat muncul: komposisi mikrobiota usus dapat memengaruhi perilaku sosial melalui prekursor dopamin, suatu neurotransmitter yang terlibat dalam mekanisme penghargaan otak.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa bakteri usus dapat membuat kita menjadi kurang rasional dan lebih mudah menerima pertimbangan sosial,” simpul Hilke Plassmann. “Namun, hasil baru ini memperjelas jalur biologis mana yang harus kita perhatikan. Prospek memodulasi mikrobiota usus melalui pola makan untuk mempengaruhi pengambilan keputusan secara positif sangatlah menarik! Kita perlu menjelajahi jalan ini dengan sangat hati-hati.”

Referensi: “Dampak komposisi mikrobioma usus terhadap pengambilan keputusan sosial” oleh Marie Falkenstein, Marie-Christine Simon, Aakash Mantri, Bernd Weber, Leonie Koban dan Hilke Plassmann, 14 Mei 2024, Perhubungan PNAS.
DOI: 10.1093/pnasnexus/pgae166

Related articles

Recent articles

spot_img